contador Saltar al contenido

Ulasan Solomon Kane

Sayangnya, kelemahan utama lainnya untuk membuat film fantasi selalu dialog, dan Kane tidak terkecuali. Ketika berurusan dengan hal-hal fantastis, sangat sulit untuk menulis kalimat yang menghindari kesan ngeri, atau histeris yang tidak disengaja, terutama ketika berurusan dengan pokok bahasan dramatis seperti penebusan satu orang dari jiwanya yang terkutuk. Namun, untuk penghargaan James Purefoy (sebagai Solomon Kane) dia berteriak dan menggeram melalui skrip seperti Batman West Country, dengan jenis wajah poker yang akan membuat Lady GaGa bangga. Itu tidak terbukti menjadi terlalu masalah bagi saya, karena saya cukup betah dengan kalimat seperti, “Jiwaku adalah miiiine!” dan bahkan lebih tenang ketika diteriakkan di hadapan hantu iblis, yang kebetulan memegang pedang api besar. Betul sekali. Saya mengatakan PEDANG API.

Kelemahan Kane yang lain berasal dari mencoba menjejalkan terlalu banyak poin plot yang dibuat-buat, yang sebagian besar menderita karena terlihat sangat jelas, namun sama sekali tidak dapat dipercaya dan tidak berguna. Film ini akan menyajikan dirinya sendiri jauh lebih baik dengan menjadi film ‘pria dalam misi’ sederhana, karena aspek itu sangat baik.

Dengan mempertimbangkan poin-poin tersebut dan kemudian menggabungkannya pada poin-poin tertentu dengan peristiwa naratif yang sangat ‘nyaman’, Anda mungkin mendapati diri Anda menampar dahi Anda karena tidak percaya. Oh, dan saya bisa melakukannya tanpa kesulitan, ikonografi religius juga. Sepertinya tidak perlu dan tidak pantas.

Cukup negatif, karena setiap aspek lainnya benar-benar menyenangkan. Dimana Kane Yang benar-benar unggul adalah dalam adegan aksi, lebih khusus lagi dalam adegan yang digerakkan oleh horor, dimulai dengan urutan pembukaan di mana Kane dan anak buahnya menemukan diri mereka di aula cermin, tepat sebelum pedang api tertentu muncul.

Desain makhluk yang kuat oleh Patrick Tatopoulos yang luar biasa juga merupakan aset besar untuk film ini, karena ia bersinar baik dalam efek fisik yang menyegarkan maupun momen CGI juga. Perlu juga dicatat bahwa dua fitur Bassett sebelumnya adalah film horor Inggris anggaran rendah, Deathwatch dan Gurun (keduanya film solid dengan caranya sendiri), jadi masuk akal jika arahannya jauh lebih percaya diri dan tegas saat monster dan darah dipotong di layar.