Ulasan ruang obrolan

Ulasan ruang obrolan

Masalahnya adalah ini. Seluruh tampilan dan nuansa produksi berbau film siswa yang buruk, seolah-olah seseorang telah menonton Kulit agak terlalu berlebihan dan memutuskan apa yang sebenarnya dibutuhkan adalah dibuat ulang sebagai film thriller tentang teknologi internet usang yang belum pernah digunakan oleh siapa pun sejak zaman dial-up. Adegan para remaja yang bercakap-cakap secara online, agar adil, ditangani dengan cara yang cukup menarik: ini dimainkan sebagai realitas alternatif di mana emosi karakter tercermin dalam warna-warna cerah dan pencahayaan dari apa yang tampak seperti hotel yang lusuh .

Ini adalah perubahan yang menyegarkan pada kecanggihan teknologi tinggi yang umum terjadi pada sebagian besar bagian lain yang berhubungan dengan materi pelajaran ini. Namun, seperti kebanyakan filmnya, apa yang bisa menjadi ide bagus dirusak oleh eksekusi. Dalam banyak kasus, ini sama sekali tidak memiliki kehalusan. William diturunkan bukan sebagai monster yang lengkap, tapi seorang anak yang sangat bermasalah yang telah menolak jalan yang gelap. Dalam sebuah adegan di dunia Internet di mana dia berada di ruang obrolan ilegal di mana pengguna melecehkan orang lain secara verbal, dia terlihat menonton dari sela-sela dengan latar belakang sayap merah di belakangnya. Karena kau tahu, dia seperti iblis sekarang… menguap.

Contoh lain dari ini adalah Eva, yang merupakan seorang model, dan memiliki ruangan dengan gambar raksasa wajahnya di dalamnya. Karena dia sombong dan terobsesi pada diri sendiri, jelas. Saya juga berharap para pemain yang sangat tampan tidak bermain sendiri di dunia nyata, karena sering kali avatar online adalah versi ideal Anda? Sial, aku ingin terlihat seperti Aaron Johnson, dan aku cukup yakin siapa pun yang melakukannya bukanlah penyendiri yang aneh menghabiskan seluruh waktunya sendirian di kamar.

Naskahnya juga mengalami adaptasi dari drama panggung asli. Dialognya sering kaku dan kaku, tidak pernah benar-benar bernafas dengan cara yang organik dan alami seperti yang kita harapkan dari film. Meskipun hal ini dapat dimengerti di lingkungan online, di mana karakter secara harfiah menyuarakan kata-kata yang ditulis oleh diri mereka di dunia nyata, sayangnya hal ini terus offline, dengan ibu William menyampaikan beberapa baris yang paling ngeri.

Untuk pemeran ini diisi dengan bakat yang jelas, itu benar-benar memalukan. Ada juga beberapa titik plot aneh yang tidak pernah sepenuhnya dikembangkan atau ditangani secara efektif. Saya tidak ingin memanjakan mereka di sini, tetapi ada hal-hal yang sepertinya tidak masuk akal.