contador Skip to content

Ulasan Robin Hood

Memperkenalkan kita pada Robin Longstride pada 1199 yang bertarung bersama Richard the Lionheart di Prancis, pahlawan kita tampaknya lebih dekat dengan Maximus yang dikendalikan Crowe. Budak daripada legenda riang yang kita kenal dari Kevin Costner dan Errol Flynn. Dan Crowe nyaris tidak tersenyum untuk satu jam pertama, begitu bertekad dia untuk menjadikan Robin-nya seorang pria dengan tujuan dan bukan pahlawan aksi.

Dia ditemani oleh kru yang beraneka ragam – Will Scarlet dari Scott Grimes, John Kecil Kevin Durand, Allan A’Dayle dari Alan Doyle – yang tampaknya, sebagian besar, cukup ceria. Memang, sebagian besar humor film berasal dari interaksi mereka, Durand, khususnya, bersinar terang meski ada peran yang hanya memintanya untuk menjadi tinggi dan disukai.

Tapi ini a Robin Hood cerita yang meredam kesembronoan dan humor, yang merupakan berkah sekaligus kutukannya. Ini dimulai dengan adegan aksi hampir seketika, pengepungan kastil hebat yang tidak bertujuan untuk skala epik Scott Kerajaan surga, tetapi berbagi pengaruh mendalam film itu. Anak panah menembus anggota badan dan kapak menusuk daging yang lembut. Apa CGI di sana digunakan dengan hemat dan meyakinkan, Scott lolos dengan banyak pertumpahan darah dalam batas-batas peringkat 12A.

Tapi ini bukan film aksi seperti yang diharapkan banyak orang. Skenario Helgeland memberi Scott banyak alasan untuk dibahas dalam menceritakan bagaimana Robin Longstride menjadi Robin Hood yang kita kenal. Inter-cutting antara Prancis dan Inggris selama setengah jam pertama, akhirnya bertumpu di Nottingham, tetapi kemudian hanya untuk melukiskan gambaran sebuah bangsa yang berperang dengan dirinya sendiri, seorang Raja yang baru dimahkotai merampok rakyatnya sendiri atas perintah penasehat yang berbahaya ( Mark Strong, yang bermain jahat lebih baik dari siapa pun hari ini dan tampaknya mengambil setiap kesempatan untuk) merencanakan dengan raja Prancis untuk menyerang Inggris yang melemah.

Di tengah semua ini adalah kisah cinta film, Marion Cate Blanchett sebagai pejuang yang tangguh seperti Robin sendiri. Untuk menyesuaikan semuanya, Scott harus mengorbankan tindakan, yang sama sekali bukan hal yang buruk. Robin Hood terlihat cantik secara keseluruhan, diisi dengan aktor hebat yang melakukan pekerjaan dengan baik, dan memiliki momen humor yang diremehkan. Tapi sering kali terlalu serius untuk kebaikannya sendiri, kehilangan rasa kesenangan dan petualangan Costner Prince Of Thieves.