Ulasan Rango

Ulasan Rango

Verbinski mengontrol setiap milimeter bingkainya, menyuntikkan detail mewah jika sesuai (didukung oleh sihir ILM, untuk siapa Rango adalah fitur animasi berdurasi penuh pertamanya), dan menggunakan keterampilan Roger Deakins (sebagai Wall-E lakukan) untuk memastikan tampilan visual film sangat mencolok. Hasilnya adalah sebuah film yang brilian untuk dilihat, dan yang memanfaatkan fleksibilitas kamera yang ditawarkan animasi. Dan bukan hanya demi pamer.

Tapi masih ada lagi. Verbinski ikut menulis cerita itu juga (dengan John Logan yang menulis skenario), dan memiliki tip topi yang mungkin hanya membuat merinding culun Anda dari grafik. Jadi, urutan aksi udara yang menakjubkan dimainkan, Kiamat Sekarang-gaya, untuk Wagner Ride Of The Valkyrie. Ada api unggun dengan kacang-kacangan dibagikan, a la Pelana yang Membara. Anda akan mendapatkan sedikit warna Ketakutan dan kebencian di Las Vegas. Dari sekian western. Dari Raja singa, bahkan. Dan diakhiri dengan momen berdiri dan bertepuk tangan di mana kita bisa bertemu dengan karakter yang disuarakan oleh Timothy Olyphant.

Yang terbaik, ini bisa dibilang sama ambisiusnya dengan apa pun yang bahkan pernah ditampilkan Pixar di layar.

Namun demikian, ada beberapa pertimbangan kecil yang mungkin menahan film di mata sebagian orang. Kecepatannya mungkin tidak cocok untuk semua. Khususnya penonton muda mungkin (dan saya tekankan hanya ‘mungkin’) menemukan beberapa momen terlalu banyak, dan di tempat lain, ada banyak hal yang terlintas di pikiran mereka. Dan, jika Anda benar-benar membenci orang barat, Anda mungkin menemukan alasan untuk tidak menyukai ini.

Tapi itu adalah kolom kecil negatif, jauh melebihi daftar positifnya. Heck, saya bahkan belum menyentuh musik Hans Zimmer (skor terbaiknya selama bertahun-tahun, untuk uang saya, dan sama-sama bergabung dalam kesenangan hat-tipping), atau desain karakter yang sangat indah (lengkap dengan mata yang cemerlang!), Yang tidak bisa ‘ t kurang perhatian untuk meletakkan mainan di toko-toko pada akhirnya. Dan saya belum berbicara tentang pesan-pesan dari film tersebut, yang berhasil disampaikan tanpa mengandalkan musik yang keras dan berputar-putar, atau dengan menggunakan kehalusan Chris Tucker di konvensi megafon.