contador Skip to content

Ulasan predator

Ulasan predator

Namun, dalam adegan berikutnya, Predator mulai menemukan kaki naratifnya, ketika Brody dan gerombolan penyintasnya yang menggerutu mulai mengejar penonton, dan akhirnya mempelajari situasi mereka yang benar-benar mengerikan – penduduk setempat akan mengadakan pesta berburu sebentar lagi, dan tentara bayaran Brody adalah mangsa.

Dan kemudian Laurence Fishburne muncul, dan semua taruhan dibatalkan. Ada pertarungan pedang samurai yang tidak masuk akal dan sangat menghibur, banyak kematian berdarah, pengembangan plot yang rapi yang tidak dilihat pengulas ini, diikuti oleh klimaks berlumpur dan berpendar yang menghibur, namun sedikit terlalu familiar untuk benar-benar memuaskan. .

Ini, menurut saya, adalah masalah terbesar dengan Predator, dan salah satu yang sangat saya perkirakan sejak trailer teaser paling awal. Dimana Predator adalah band utama, legenda, dan Led Zeppelin bioskop film aksi tahun 80-an, Predator adalah tindakan upeti mengenakan wig.

Semua kiasan ikonik dan perlengkapan yang dapat dikenali dari film pertama dijalankan untuk hiburan kami di sini, dari mini-gun yang meratakan pohon melalui jebakan kayu hingga beat-down bertelanjang dada. Karakter tertentu bahkan berperilaku sama, dan memenuhi peran yang sama, seperti rekan-rekan mereka dari film 1987.

Dan seperti menonton band tribute yang solid dan kompeten di pub lokal, Predator memutar ulang semua ketukan dan hit dari pendahulunya yang memenuhi stadion dengan antusiasme yang menyenangkan penonton, tetapi tidak ada yang bisa keluar dari perasaan bahwa semuanya telah dilihat sebelumnya.