contador Skip to content

Ulasan Little Fockers

Sayangnya, mungkin sebagai akibat dari neraka penulisan ulang, idenya dengan cepat ditinggalkan saat diperdebatkan, dan sekuel malas yang ditakuti terbentang di depan mata Anda. Semua orang tahu tempatnya. De Niro paranoid dan sangat tidak disukai (pada kenyataannya, menggaruk bahwa: Jack Byrnes menjadi karakter yang sangat mengerikan, dan mengapa ada orang yang tahan dengannya berada di luar jangkauan saya), Stiller masuk ke saat-saat kompromi, Teri Polo sebagai istri Stiller memiliki momen yang biasa keraguan, dan Fockers senior, yang diperankan oleh Barbra Streisand dan Dustin Hoffman, bisa melakukan apa yang mereka inginkan.

Penambahan ke dalam campuran kali ini? Nah, Owen Wilson memiliki peran yang ditingkatkan secara signifikan kali ini sebagai Kevin (yang dia lakukan dengan baik), sementara Jessica Alba pergi dengan penghargaan karakter paling dua dimensi tahun ini untuk Andi Garcia (lihat apa yang mereka lakukan di sana) ?). Anda juga mendapatkan versi lima tahun dari anak-anak Focker, Harvey Keitel dalam cameo yang sangat tidak relevan, dan Laura Dern, setidaknya bersenang-senang sebagai kepala sekolah di mana anak-anak tersebut mungkin akan pergi ke sana.

Mereka semua bercampur jadi satu, dalam sebuah film yang terasa berbatu dari banyak draf yang berbeda. Jadi, untuk setiap anggukan The Godfather atau Mulut, ada lelucon kentut, karakter dipotong pendek, lelucon ‘kami bukan gay sebenarnya’, atau fotokopi singkat dari sesuatu yang muncul di film-film sebelumnya. Selain itu, menit-menit terakhir masuknya Dustin Hoffman ke dalam film (dia ditulis hanya ketika pemotretan ulang datang) menonjol seperti jempol sakit pepatah, karena mayoritas adegan minimalnya dan Barbra Streisand terpisah dari yang lainnya. Dan, pada akhirnya, tambahkan sedikit ke film.

Namun ada masalah yang lebih besar di sini. Karena benar-benar sulit untuk memikirkan komedi akhir-akhir ini yang mengandalkan kumpulan alat-alat yang dipaksakan untuk menghasilkan situasinya. Tidak ada yang benar-benar alami tentang itu, dan pekerjaan naratif di sini terasa seperti menghubungkan Anda dari sketsa ke sketsa menggunakan apa pun yang dapat ditemukan di bagian bawah laci. Sutradara Paul Weitz, tidak bungkuk dalam hal mengarahkan komedi, melakukan yang terbaik, tetapi dia bekerja dari skrip (atau skrip) yang terbukti tidak mungkin untuk menenun banyak dari (dan itu menandai sebagian besar leluconnya).

Di sisi positifnya, dan di sinilah tempatnya Little Fockers mengangkat dirinya dari keadaan biasa-biasa saja, setidaknya para pemeran memberikannya sangat, sangat bagus. Ben Stiller melakukan banyak pekerjaan berat di sini, dan bersama dengan Blythe Danner, Teri Polo dan De Niro, juga, dengan gagah berani membuat sebanyak mungkin dari yang tidak terlalu banyak. Dan akibatnya, ada beberapa cekikikan yang tersebar di sepanjang film.