contador Skip to content

Ulasan Kick-Ass

Kadang-kadang tidak ada kata-kata untuk menggambarkan Hit-Girl Chloe Moretz, dan saya sudah bisa membayangkan reaksi negatif dari sektor pers tertentu tentang pengaruh mengkhawatirkan dari mesin pembunuh pra-puber ini. Hit-Girl berkuasa karena dinamika Moretz yang sempurna dari ketenangan atletik, kematian klinis, dan keceriaan tak terbatas yang digunakan ‘kelinci madu’ dalam pekerjaannya.

Pada satu titik, orang jahat yang sangat bodoh (diperankan oleh Jason Flemyng, kebetulan) menunjukkan bahwa ‘dia hanya seorang gadis kecil’. Tidak perlu waktu lama bagi karakter ini untuk menyadari besarnya kesalahan itu, seperti halnya orang lain yang menerima penampilannya secara harfiah. Hit-Girl adalah kekuatan alam yang tak tertahankan, dan kekuatan di mana seluruh plot akhirnya berputar.

Saya, dan tampaknya para penonton jurnalistik yang berkumpul di pemutaran film, langsung jatuh cinta pada Ninja berambut ungu dengan keterampilan tidak senonoh seorang pekerja pelabuhan. Tapi saya bisa mengerti mengapa beberapa orang mungkin kurang terkesan.

Saya telah memutuskan untuk tidak mengungkapkan apa yang terjadi Tendang bokong, karena terlalu menyenangkan untuk dirusak di sini. Saya dapat meyakinkan Anda bahwa ini bukan yang Anda harapkan atau tebak – ini terlalu gila untuk kebijaksanaan konvensional. Apa yang bisa saya katakan adalah, dalam istilah struktural, narasi memiliki awal, tengah, dan akhir, dengan cerita melalui pusat ke kesimpulan dramatis yang sesuai.

Ini mungkin tampak menarik untuk merayakan ini, tetapi jumlah film yang muncul di layar tanpa kemajuan yang baik atau dengan cara yang memuaskan sangat banyak. Apa yang sebenarnya tidak saya harapkan dari sutradara Matthew Vaughn adalah betapa ringkasnya dia mengontrol kecepatan, menyuntikkan adrenalin dalam jumlah yang tepat pada saat yang tepat.