contador Skip to content

Ulasan Jalan

Film, menurut sifat kameranya, lebih ekspresif, sehingga banyak kualitas misterius dan kabur yang hilang. Hillcoat, bekerja sama dengan tim produksi yang luar biasa yang mencakup Vicky Cristina Barcelona dan Bicara padanya sinematografer, Javier Aguirresarobe, harus menunjukkan sebanyak yang mereka ceritakan. Untuk itu, mereka menciptakan dunia yang benar-benar mempesona dan dapat dipercaya yang terdiri dari lokasi-lokasi yang dipantau dengan baik dan berpakaian rapi di Pennsylvania, Louisiana, dan Oregon. Pemandangan ini sama-sama asing dan akrab, dan mengerikan dalam keheningan yang sepi, dengan pemandangan suara cabang-cabang yang berderit, angin yang menderu-deru, dan pepohonan yang tumbang. Fotografi yang mencolok, dengan jembatan layang yang diikat dan kota-kota hantu, akan melekat pada Anda.

Dalam gerak, bagaimanapun, Jalan terasa bergerigi, tidak rata dan kelebihan beban. Untungnya, ini bukan film bencana yang disarankan oleh trailer pra-rilis, tetapi tanpa garis bass yang kokoh dari kata-kata tertulis, film itu bergoyang dengan liar. Saat-saat curahan emosional menjadi melodrama mini, saat Mortensen menggunakan potongan terbaiknya yang kasar dan intens dan Smit-McPhee dengan cekatan jatuh ke dalam ratapan kesedihan. Adegan yang mengembangkan hubungan yang lembut dan bergeser secara halus antara keduanya menyentuh dan mengharukan, dan kilas balik yang melibatkan istri terasing Charlize Theron diperpanjang, memberikan lebih banyak jawaban daripada pertanyaan, sebelum sekali lagi meledak menjadi kecemasan tanpa harapan.

Rasanya tidak konsisten, bahkan menggelegar, dan banyak misteri dan surealisme yang tenang ditukar dengan puncak emosional yang lebih tinggi, tetapi kedalaman gaya yang dangkal. Sebagian besar aspek alegoris dan puitis buku ini dikristalisasi menjadi narasi yang lebih sederhana tentang ayah dan anak. Ini adalah pergeseran yang bisa dimengerti, karena karakter dalam buku itu adalah avatar; di sini, mereka lebih nyata, berkat penampilan yang kuat dan bertubuh penuh. Namun, pertemuan protagonis dengan penyintas lain (Robert Duvall’s Old Man, atau Michael K. Williams ‘Thief) kekurangan beberapa perselisihan yang menghantui novel, bermain lebih lugas, seperti langkah-langkah dalam perjalanan mereka.

Konon, ada satu adegan di mana Hillcoat dan kru menggunakan media bioskop untuk mengangkat konten di atas buku, yang melibatkan pasangan yang terjadi di sebuah rumah besar yang dihuni oleh para kanibal. Dengan menggunakan sudut pandang kamera dengan cekatan, pemandangan berkembang melalui perspektif ganda, saat isyarat visual kecil (dan petunjuk) menjadi jelas – kait daging, genangan darah – dan menciptakan ketegangan yang tak tertahankan saat mereka menemukan gudang bawah tanah rumah, dan menjelajah ke dalam. Pemandangan seperti itu kuat dan berbeda, tetapi tidak cukup untuk membuatnya Jalan yang harus dilihat.

Ini tidak berarti bahwa karya Hillcoat adalah film yang buruk. Ini pasti mempengaruhi dan tercapai, dan mereka yang tidak terbiasa dengan materi sumber masih akan dipindahkan. Namun, ini adalah adaptasi yang kurang, dan contoh murni tentang bagaimana pergeseran media seperti itu dapat mengungkap kekurangan bentuk seni target.