contador Skip to content

Ulasan Edge Of Darkness

Dalam iklim reboot dan remake dari franchise film yang masih hangat ini, menarik untuk disaksikan Tepi Of Darkness, adaptasi televisi ke layar dari serial yang ditayangkan bahkan sebelum saya lahir (dan saya bukan ayam musim semi!). Sekarang, itu pengekangan. Sebagai sebuah proyek, itu pasti menarik – kendaraan pertama yang dibintangi oleh Mel Gibson sejak 2002 yang kebetulan adalah thriller yang memukau dari Martin Campbell, sutradara solid yang membawakan kami salah satu film pasca-Connery James Bond terbaik (Mata emas, tentu saja).

Gibson memimpin sebagai Thomas Craven, seorang detektif Boston paruh baya yang segera terlibat dalam kesedihan dan intrik ketika putrinya, Emma (Bojana Novakovic), ditembak mati di depan pintunya. Terlepas dari teori awal bahwa ini adalah pembunuhan yang gagal terkait dengan pekerjaan Craven di regu pembunuhan, semuanya tidak seperti yang terlihat, tetapi ayah yang berduka sedang menangani kasus ini, mengejar petunjuk dan memecahkan tengkorak untuk menemukan misteri di balik fasilitas penelitian nuklir Northsmoor, tempat putrinya bekerja.

Tepi Of Darkness hanya membuang sedikit waktu. Setiap momen dari runtime sub-dua jamnya disetel dengan cermat untuk efek maksimum, dengan belokan tajam antara introspeksi suram dan urutan tindakan mendalam yang mengingatkan kredit James Bond Campbell lainnya, Casino Royale. Ini hampir merupakan struktur yang terlalu dipoles, bagaimanapun, karena semuanya terbang dengan sedikit perbedaan atau karakter. Tema balas dendam, duka, dan usia tua semuanya sangat kaya dan menarik, tetapi tidak cukup sempurna untuk benar-benar melekat.

Craven tidak seperti pahlawan yang mulai beruban, seperti Indiana Jones atau John McClane. Dia mungkin memberikan pukulan, tetapi persendian dan kondisi mentalnya mendesah di bawah tekanan, tercermin dalam halusinasi – suara putrinya, atau ingatan yang dilapiskan tahun-tahun sebelumnya – sepanjang. Dari segi naratif, bagaimanapun, ini hanya diterjemahkan menjadi sedikit lebih dari sekadar psikologis dangkal yang mendukung tekadnya yang suram.