contador Skip to content

Ulasan Death Race 2

Konsep Pertandingan Maut adalah apa yang Anda harapkan, dengan para tahanan saling bertarung untuk ‘hadiah’, menggunakan titik pemicu untuk mengaktifkan senjata. Meskipun perkelahian yang kita lihat menambahkan a Orang berlari tingkat kekerasan dan kegembiraan yang, bagi saya, lebih menggembirakan daripada saat film tersebut secara tak terelakkan melakukan transisi ke roda empat.

Saya terkejut bahwa film itu tidak berjudul Death Match: Death Race 2, karena pertempuran itu sama integralnya dengan film seperti balapan dan menghabiskan sebagian besar waktu tayang dan, mungkin, akan membantu menghalangi orang untuk berpikir. seluruh film akan menjadi retread langsung dari versi Statham.

Berbicara tentang Jason Statham (yang cenderung saya lakukan agak banyak), Luke Goss memiliki tugas yang tidak menyenangkan untuk melangkah ke posisinya. Aku sudah membangun rasa hormat yang mantap untuk Goss, karena dia memerciki dinding dengan darah dalam adegan pembukaannya sebagai Nomak di Pisau 2, karakter yang banyak orang tidak tahu telah dimainkan olehnya, dengan fitur pahat yang biasanya terkubur di bawah riasan dan luka berdarah.

Baru-baru ini, Luke Goss membuat saya semakin terkesan dengan reteaming dengan miliknya Pedang sutradara, Guillermo del Toro, dalam Hellboy 2, sebagai karakter lain yang tidak dapat dikenali, Pangeran Nuada, tetapi saya masih memiliki keraguan bahwa dia akan dapat memotongnya sebagai pahlawan aksi langsung.

Syukurlah, meski butuh beberapa saat untuk menghangatkan karakter Goss, Lucas, ketika dia melangkah menuju titik balik heroik karakternya, saya dijual. Dan meskipun berada dalam jarak satu inci dari hidupnya, Goss membawa kerendahan hati dan kehangatan tertentu kepada pahlawan aksinya, yang bekerja sangat baik di momen-momen film yang lebih lucu.