contador Skip to content

Ulasan beku

Sutradara Adam Green produksi terbaru, Beku, mengikuti liburan dadakan dari beberapa mahasiswa untuk bermain ski untuk menghindari kerasnya dunia akademis selama sehari. Suatu hari khusus pria di resor ski menjadi terhalang oleh pacar yang melekat, membuat para pria terjebak di bunny hill hampir sepanjang hari. Ketika permohonan menit terakhir untuk satu kali lari lagi membuat mereka terdampar di kursi gantung tanpa ada kesempatan untuk dikecewakan sampai akhir pekan berikutnya, hari R&R mereka mulai lebih disukai untuk tetap hidup.

Sayang sekali Beku tidak dapat memperkenalkan satu pun konsep baru ke genre film horor survival. Beku gagal untuk menginspirasi apa pun kecuali dialog yang ditulis dengan lemah antara karakter, yang berkisar dari film horor yang ironis hingga pertengkaran yang basi. Adam Green tidak dapat diandalkan untuk dialog yang jenaka, dan Anda tidak akan pernah melihat begitu banyak garis tidak jelas antara karakter yang berpura-pura menghibur. Semua itu terdengar seperti percakapan di kelas kampus yang diulang-ulang, kecuali tanpa konteks realitas yang sebenarnya untuk membingkainya.

Para aktor hampir tidak bisa menjalin hubungan satu sama lain sebelum mereka ditempatkan dalam kondisi ekstrim, dan untuk itu mereka tidak bisa disalahkan. Untuk film yang hanya diikuti tiga karakter, naskahnya lebih banyak diberikan kepada serigala karena telah menciptakan karakter yang simpatik.

Namun, serigala sangat hebat.