contador Skip to content

Ulasan Avengers: Endgame: Epik yang Mengejutkan dan Menyapu (Bebas Spoiler!)

Ulasan Avengers: Endgame: Epik yang Mengejutkan dan Menyapu (Bebas Spoiler!)

Avengers: Endgame adalah epik mengejutkan yang menyentuh setiap sudut Marvel Cinematic Universe. Runtime tiga jam dengan plot yang padat memiliki emosi yang tinggi yang akan menghantam fandom seperti kereta barang. Detailnya menjadi kabur. Ada titik-titik di mana film itu terasa seperti longsoran eksposisi. Untungnya labirin menjadi jelas untuk final yang menendang pantat. Ulasan ini bebas spoiler.

Dunia hancur oleh akibat yang mengerikan dari Perang Infinity. Separuh kehidupan planet ini telah lenyap. Kesedihan dan kegagalan telah menguasai mereka yang selamat. Avengers yang tersisa, terutama Thor (Chris Hemsworth), diliputi rasa bersalah. Saat Captain America (Chris Evans), Black Widow (Scarlett Johansson), dan Bruce Banner (Mark Ruffalo) mencari semacam tanggapan. Mereka bergabung dengan sekutu baru yang kuat, Carol “Captain Marvel” Danvers (Brie Larson), yang kemampuannya melakukan perjalanan melalui ruang angkasa sangat penting.

TERKAIT: Agen Final Seri SHIELD Memiliki Satu Avengers Utama: Koneksi Endgame

Sementara itu di San Francisco, keberuntungan acak membawa Scott “Ant-Man” Lang (Paul Rudd) kembali ke dalam gambar. Kembalinya dia membuka kemungkinan baru bagi para pahlawan kita yang terkepung. Ruang dan waktu dapat dimanipulasi di dunia kuantum. Hukum fisika mungkin dilanggar. Jika mereka entah bagaimana bisa menciptakan kembali pelarian Scott, maka ada peluang untuk membatalkan kerusakan yang dilakukan oleh Thanos (Josh Brolin).

Avengers: Endgame memiliki plot yang sangat rumit. Peristiwa penting dari film MCU sebelumnya dilihat dari sudut pandang yang sama sekali berbeda. Penulis skenario Christopher Markus dan Stephen McFeely keluar dari gerbang dengan kecepatan penuh. Mereka berharap penonton mengetahui apa yang terjadi sebelumnya. Jika Anda tidak, atau belum melihat seluruh katalog, maka satu jam pertama Avengers: Endgame akan menjadi kabur. Ini bukan film untuk penggemar genre kasual. Ini adalah daging merah, urat, dan tendon untuk diehard. Konon, logika di balik cerita juga agak renggang. Narasi tersebut tentu akan memicu perdebatan.

Film ini berhasil meringankan malapetaka dan kesuraman dengan kantung-kantung humor yang tepat waktu. Beberapa karakter belum beradaptasi dengan perubahan dan berjuang secara lucu. Rocket Raccoon (Bradley Cooper) dan Thor adalah kerusuhan tawa mutlak. Mereka memberikan bagian terbesar dari komik. Orang lain yang tidak terlibat Perang tanpa batas juga membuat kehadiran mereka terasa. Anda akan terkekeh beberapa kali dari beberapa tempat kejutan.

Avengers: Endgame mengirimkan barang tindakan dari pemukul berat yang kami harapkan. Captain America akan membuat Anda bersorak di kursi Anda. Alur ceritanya brilian. Karakter tersebut mewujudkan nilai-nilai semangat tim. Dia memiliki beberapa pidato yang akan menarik hati Anda. Bahkan Rocket dan Nebula (Karen Gillan), yang meremehkan otoritas, sangat terkesan dengan perintah Cap. Hawkeye (Jeremy Renner) adalah binatang setengah binatang di sini. Keterampilan membunuhnya akhirnya dilepaskan dalam semua kemuliaan.

Avengers: Endgame banyak yang harus dicerna dalam satu kesempatan. Anda dapat menonton film tersebut belasan kali dan menemukan sesuatu yang baru. Sekilas, ini sangat menghibur. Jangan istirahat di kamar mandi. Anda pasti akan melewatkan sesuatu yang penting. MCU menjadi besar dan berani dalam bab bookend-nya. Saya bahkan tidak bisa membayangkan ruang lingkup Marvel Studios tahap selanjutnya.

Pandangan dan pendapat yang dikemukakan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan kebijakan atau posisi resmi Movieweb.