contador Skip to content

The Bridge 1.07 Ulasan “Destino”

The Bridge 1.07 Ulasan "Destino"

Nada bisa menjadi hal yang sulit untuk dipastikan. Pikiran itu langsung muncul di benakku saat “Destino” dimulai. Ini bukan pertama kalinya saya memiliki masalah dengan “The Bridge” (baca review saya yang lain), tapi sampai saat ini bahkan dengan masalah karakter / plotting, saya selalu merasa seperti saya mengerti apa yang dicoba oleh pertunjukan tersebut untuk menyampaikan. Sementara “Destino” tidak mengubah nada dalam ukuran yang drastis, itu pasti secara tidak sengaja merusak intinya. Adegan awal ini melibatkan dua karakter yang tidak terlalu kita ketahui dan tidak terhubung secara emosional dengan cara apa pun. Itu canggung, kikuk, dan sangat bodoh. Tidak tertarik? Baiklah, saatnya membahas “Destino.”Jadi adegan pembuka pertama itu, apa yang tidak boleh dikatakan? Sebelum saya menghancurkannya, izinkan saya menunjukkan sisi positifnya. Saya sangat tertarik pada saat itu ketika Graciela Rivera (alias Erykah Badu) menawari Ray proposisinya. Juga, untuk mempertahankan karakter Ray, setidaknya dia mematahkan output komedi yang sangat dibutuhkan dalam drama ini yang sangat membutuhkan humor. Tapi hadapi saja, pemandangan itu benar-benar mengerikan. Kami tidak cukup tahu tentang karakter itu sehingga itu berarti apa-apa. Ini mencoba memberi kita gambaran yang kuat tentang siapa yang memegang komando, tetapi dengan cara yang paling tidak kentara. Humor itu tidak alami sama sekali, itu dipaksakan dan menghancurkan rasa takut yang coba dibangun “The Bridge”. Aku benar-benar suka humor bahkan dalam drama paling kelam, tapi itu harus selaras dengan suasana hati, bukan merusaknya. Dengan sendirinya, saya menemukan pemandangan ini cukup menarik. Diambil sebagai pemandangan yang merupakan bagian dari keseluruhan, itu tidak cocok dengan dunia yang telah dibuat dan disajikan kepada kita. Meskipun saya yakin Graciela puas setelah adegan ini, saya dengan tegas tidak.jembatan ep 7 2Tapi itu hanya satu adegan di “Destino,” dan sementara saya pikir itu merusak banyak suasana hati yang kasar dan kasar yang telah dibangun “The Bridge” sejauh ini, sisa episode adalah peningkatan besar pada minggu lalu yang murahan, manipulatif secara emosional “INDO.” “Destino” memiliki cerita utama yang sangat terpusat tentang pengejaran Sonya dan Ruiz untuk menemukan dan akhirnya menangkap Jack Childress (Chris Browning) yang berbahaya. Saya bosan dengan baku tembak di acara TV terutama karena mereka tidak meluangkan waktu untuk membahas kepala karakter mana pun. Yang satu ini bekerja dengan baik berbeda dengan yang lain dengan menciptakan campuran ketegangan dan pertumbuhan karakter secara bersamaan. Ini dimulai dengan kejutan dalam kematian Manny (kawat gigi akhirnya lepas, TIDAK !!!), dan diakhiri dengan pengungkapan yang agak besar (Dia bermaksud membunuh Marco). Mengetahui kita memiliki lima episode lagi, saya senang atau setidaknya saya pikir saya senang (apakah itu masuk akal?) Bahwa pertunjukan tersebut tidak mengambil sudut pembunuh membenarkan diri yang gila. “The Bridge” telah mengandalkan terlalu banyak klise kejahatan pada saat ini dan saya berharap tidak bergantung pada yang satu itu untuk menyelesaikannya.Karena pengejaran Childress mengambil sebagian besar episode, karakter sampingan mendapat lebih sedikit waktu layar yang dibuat untuk episode yang lebih ketat. Rasanya dikemas dengan baik tanpa adegan yang tidak perlu dari pengaturan plot yang usang. Danielle Frye sedang bekerja, tetapi tidak bisa bekerja karena dia kesulitan berada di gerobak. Lillard menjual adegan itu dengan baik dengan goyangannya yang konstan dan tics kecilnya. Saya menyebutkan ulasan terakhir bahwa pertunjukan yang didasarkan pada Frye dan Perez terdengar jauh lebih menarik daripada pertunjukan yang ada, tapi hei kita harus tetap berpegang pada apa yang kita miliki. Kami melihat Alma Ruiz membuat langkah besar dengan memberi tahu Marco bahwa pada titik ini dia tidak ingin dia kembali dan kemudian tidur dengan rekan kerjanya Kenneth Hastings (Eric Lange). Adegan bersama di tempat tidur mungkin adalah adegan terbaik dari episode tersebut. Rasanya nyata dan pribadi, dengan kedua karakter mengambil waktu mereka dan memikirkan keputusan yang rumit ini sebelum terjun. Rasanya canggih untuk pertunjukan yang biasanya tidak.

Pemberitahuan Novel

– Astaga, Manny tertembak. Kepalanya dihaluskan dengan gaya Cronenberg.

– Det. Cooper (alias Ron Swanson Selatan) bermain gitar sambil minum minuman keras untuk temannya yang jatuh? Maksud saya, kami tidak pernah melihat mereka terikat, jadi mengapa kami harus peduli?

– Saya tidak menutupi alur cerita Linder tetapi di dalamnya kami melihat dia ditawari gadis lain untuk diambil. Gadis itu ternyata adalah pacar seorang gangster, kegembiraan pun terjadi.

– Aku masih pergi dengan Hank sebagai pembunuhnya. Taruh di papan !!!

“Destino” = C

* Saya pikir episode itu baik-baik saja, tetapi saya ingin mendengar pendapat Anda. Suarakan di komentar dan nikmati hari A1.