contador Skip to content

‘Teen Titans: The Judas Contract’ Menangkap Kembali Keajaiban Seri Animasi

'Teen Titans: The Judas Contract' Menangkap Kembali Keajaiban Seri Animasi

Meskipun film live-action mereka berantakan, DC tetap menjadi raja dari superhero animasi. Terutama sejak mereka meluncurkan dunia sinematik animasi berdasarkan komik New 52 DC, mereka secara konsisten menghadirkan beberapa film superhero terbaik dalam dekade terakhir. , bersaing serius dengan Marvel Cinematic Universe dengan cara yang disukai Batman melawan Superman dan Pasukan Bunuh Diri tidak bisa.

Teen Titans: Kontrak Yudas, Berdasarkan alur cerita 1980 ikonik dengan nama yang sama, diambil sekitar setahun setelah peristiwa Justice League vs Teen Titans. The Teen Titans – sekarang terdiri dari Robin, Raven, Beast Boy, Blue Beetle dan Terra yang baru direkrut – terus berkembang sebagai sebuah tim. Pemimpin mereka, Starfire, bergabung dengan anggota tim pendiri Nightwing, saat mereka mencoba untuk menjatuhkan Brother Blood dan HIVE, kultus jahat yang memuja Darah sebagai dewa.

Brother Blood telah menciptakan mesin yang dapat mencuri kekuatan dari siapa pun yang melewatinya, dan dia menyewa Deathstroke – pembunuh yang membunuh kakek Robin – untuk menculik Teen Titans agar dapat menguasainya. Untuk memperburuk keadaan, ada pengkhianat di tim, yang sangat bersedia untuk menyerahkan Titans lain ke dalam cengkeraman Brother Blood.

Meskipun DC Animated Universe asli – termasuk yang dirayakan Batman: The Animated Series dan Liga keadilan – masih membuat bayangan panjang di dunia superheroik animasi, Teen Titans telah terbukti memiliki warisan yang sangat sulit untuk dijalani hingga tahun 2003-an Teen Titans Serial animasi sering dilihat sebagai tonggak sejarah di lapangan: perpaduan sempurna antara narasi over-arching, karakter-driven dan komedi ringan. Sampai hari ini, itu tetap menjadi iterasi paling ikonik dari tim dan salah satu yang terbaik ” acara anak-anak ”yang pernah dibuat.

Setelah rangkaian berakhir, DC mengambil konsep tersebut dalam dua arah yang berlawanan secara diametris Keadilan Muda menghapus unsur-unsur ringan dari pertunjukan dan membuatnya menjadi sangat serius – seringkali melodramatis – mengambil ide remaja berbaju spandex meninju penjahat super. Teen Titans Go!, bagaimanapun, memperdagangkan interaksi karakter yang menyentuh hati dan narasi yang kompleks untuk gaya seni yang imut dan kejenakaan slapstick. Dan meskipun keduanya terbukti populer, tidak ada yang berhasil menangkap pencahayaan dalam botol yang sama dengan seri aslinya.

Inkarnasi sinematik baru dari The Titans, bagaimanapun, telah mencapai sebanyak mungkin dalam dua film seperti yang dilakukan serial yang dicintai dalam lima musim. Entah bagaimana itu telah meningkatkan fondasi dasar tim asli sambil menyaring cerita sepanjang musim menjadi sebuah Film 84 menit.

Meskipun Dick Greyson akan selalu menjadi Robin favorit saya, Damien Wayne – putra Bruce Wayne yang terasing dan keras – jauh lebih cocok untuk tim. Pendekatannya yang lebih tidak seimbang terhadap kehidupan sebagai pahlawan super memberinya alur yang jauh lebih luas seperti karakter dan hubungan yang lebih dinamis, belum lagi konfrontatif, dengan rekan satu timnya. Sedangkan Robin Greyson cukup banyak tahu dan merupakan jenis pemimpin taktis berkepala dingin yang Anda inginkan untuk bertanggung jawab atas Teen Titans, Wayne harus belajar banyak dari berada di tim seperti yang dia lakukan untuk memberikan kembali kepada Titans dalam pengetahuan taktis.

Dan sementara semua Titans asli bekerja sebagai sebuah tim, saya selalu merasa bahwa Cyborg adalah penghubung yang lemah dalam hal karakter yang menarik secara individual. Dia tidak pernah mendapatkan episode karakter menarik yang sama seperti yang dilakukan yang lain, sering kali membiarkannya berpasangan dengan Beast Boy sebagai tim yang melakukan kesalahan. Namun, Blue Beetle adalah karakter yang jauh lebih menarik, lebih bertentangan dengan peningkatan cybernetic-nya daripada yang pernah dilakukan Cyborg. Teknologi yang meningkatkannya memiliki pemikiran literal sendiri, dan sangat bertentangan dengan ayah tuan rumah: memastikan bahwa satu-satunya hubungan yang dapat dimiliki Jaime dengan keluarganya adalah melalui layar video.

Konteks tim di alam semesta DC yang lebih besar juga didefinisikan dengan lebih baik di sini daripada di tahun 2003. Seperti Keadilan Muda, Teen Titans ini adalah anak perusahaan Justice League yang secara resmi menerima dan melatih remaja superpower yang sering kali tidak tahu harus ke mana. Daripada bertindak sebagai organisasi independen yang dipimpin oleh salah satu dari mereka, mereka memiliki pemimpin dewasa yang berpengalaman yang merupakan dirinya terhubung dengan baik dengan pemeran karakter dunia yang lebih besar.

Animasi film ini sebagus yang mereka dapatkan, memadukan kostum tim yang didesain ulang dengan dunia bertekstur yang mereka tempati. Meskipun jelas di sisi yang lebih pendek – yang sayangnya menyingkat hubungan berkembang tertentu yang menjadi pusat klimaks film – ada cukup momen karakter dan detail plot untuk memuaskan bahkan para penggemar yang tidak pernah melupakan acara favorit mereka yang dibatalkan pada tahun 2006. Ada aksi dan intrik dan bahkan cameo yang menyenangkan oleh fanboy komik Kevin Smith di bagian akhir. Segala sesuatu tentang film tidak hanya bekerja, tetapi juga bekerja di dalam cara menarik yang belum pernah dilakukan oleh inkarnasi layar kecil tim dalam dekade terakhir.

Saya belum siap untuk menyebut ini versi favorit saya dari Teen Titans, tetapi saya akan berbohong jika saya tidak mengatakan itu hanya satu film bagus lagi dari kasus ini. Justice League vs Teen Titans dan Kontrak Yudas mengambil elemen terbaik dari seri aslinya dan menggabungkannya dengan elemen terbaik dari 52 Baru: pemeran karakter yang lebih baik, dunia yang lebih terdefinisi dengan lebih baik, dan cerita yang menarik untuk mengatur semuanya. Saya akan mengatakan bahwa ini adalah film animasi DC terbaik yang pernah dibuat, bahkan menyalip Topeng Fantasi, Paradoks Flashpoint dan Justice League Dark dalam hal kualitas yang tak tertandingi.

Peringkat:SEBUAH 9/10

Beli di BluRay:SEBUAH Benar!

Menyimpan