Sutradara Fantastic Four Josh Trank Terus Menembak Karena Ancaman Papan Pesan IMDB

Sutradara Fantastic Four Josh Trank Terus Menembak Karena Ancaman Papan Pesan IMDB

Dengan satu film terkenal Kronik, dan bom box-office lainnya dalam bentuk Fantastic Four tahun 2015, sutradara Josh Trank telah mengumpulkan lebih banyak berita utama untuk perilakunya yang kontroversial di balik layar daripada untuk film-filmnya. Baru-baru ini, pembuat film tersebut duduk bersama Polygon untuk diskusi lengkap tentang kariernya sejauh ini, dan mengungkapkan bahwa dia menerima ancaman yang semakin keras di lokasi syuting. Fantastic Four, kebanyakan dari papan pesan internet:

“Saya mendapat ancaman di papan pesan IMDb yang mengatakan mereka akan menembak saya.”

TERKAIT: Fantastic Four Membutuhkan Bantuan Black Panther untuk Bergabung dengan MCU, Kata Penasihat Sains Marvel

Mencoba bekerja dalam kondisi seperti itu secara alami sangat melelahkan Josh Trank merasa terdorong untuk melindungi dirinya sendiri dengan mendapatkan .38 khusus yang dimuat di meja samping tempat tidurnya:

“Aku sangat paranoid selama syuting itu. Jika seseorang datang ke rumahku, aku akan mengakhiri hidup mereka. Saat kamu berada di ruang kepala di mana orang ingin mendapatkanmu, kamu berpikir, ‘Aku akan membela diri.'”

Ancaman tersebut merupakan hasil dari keputusan Trank untuk memasukkan bintang yang saat itu sedang naik daun Michael B.Jordan, yang pernah bekerja sama dengan Trank Kronik, dalam peran Johnny Storm alias The Human Torch, menjadikan karakternya hitam, bukan putih, dengan Sue Storm sebagai saudara angkatnya. Bagi pembuat film, menciptakan pahlawan super berkulit hitam adalah keputusan sadar yang didorong oleh ingatan masa kecilnya sendiri:

“Untuk dunia tempat saya dibesarkan, Los Angeles yang sangat rasial di mana kami biasa melihat pahlawan super berkulit putih, beberapa teman saya yang berkulit hitam seharusnya melihat pahlawan super berkulit hitam. […] jadi saya merasa bahwa saat berada dalam posisi berkuasa, saya bisa sedikit mengubah sistem. “

Reaksi keras atas casting Jordan sangat intens, bahkan mendorong aktor untuk menulis esai online di mana dia menunjuk ke Stan Lee, yang sepenuhnya mendukung gilirannya sebagai Human Torch, untuk membela diri dari troll internet yang bersikeras bahwa dia tidak cocok untuk memerankan karakter tersebut. karena warna kulitnya.

Untungnya, kondisi seputar pembuatan film tersebut Fantasitc Four, dan pemboman film berikutnya di box-office tidak diletakkan di kaki Jordan, yang menerima pujian atas penampilannya. Aktor ini kemudian mendapatkan pujian besar atas gilirannya sebagai Erik Killmonger Macan kumbang dan bahkan dianggap sebagai Superman berikutnya oleh Warner Bros. Hari ini, dengan franchise sukses seperti Kepercayaan Di bawah ikat pinggangnya, aktor tersebut adalah bintang tulen yang dapat memilih perannya sendiri, apa pun etnisnya.

Sementara itu, Trank telah berdamai dengan keadaan yang penuh gejolak di sekitarnya Fantastic Four dan melihat ke masa depan, saat dia bersiap untuk mempromosikan film barunya Capone. Film ini dibintangi Tom Hardy dalam peran utama sebagai gangster terkenal di tahap akhir hidupnya, melemah dan delusi karena penyakit sementara ia memikirkan ekses masa mudanya sebagai bos mafia yang paling ditakuti di Amerika. Polygon awalnya mengambil scoop ini dari Josh Trank.