contador Skip to content

Studi Mengatakan Pembajakan Mengatur Biaya Pemain Streaming Lebih Dari $ 50 Miliar

Tanggal Rilis "I, Tonya" Petunjuk di Oscar Aspirations

Mengingat banyaknya upaya yang dilakukan perusahaan media untuk memerangi pembajakan, tidak mengherankan mengetahui bahwa ada banyak penelitian tentang dampak fenomena tersebut terhadap operasi penghasil pendapatan mereka. Sebagai contoh, sebuah studi baru-baru ini yang dilakukan oleh Digital TV Research menunjukkan bahwa pembajakan akan merugikan layanan streaming sebesar $ 52 miliar dalam pendapatan yang hilang dari tahun 2016 hingga 2022. Tentu saja, ini adalah angka yang tidak tepat karena sejumlah alasan, tetapi besarannya tetap saja. pengingat akan dampak signifikan pembajakan terhadap perusahaan media.

Selain dampak pembajakan, studi tersebut juga menghasilkan beberapa wahyu menarik lainnya. Misalnya, studi tersebut menunjukkan bahwa pendapatan layanan streaming meningkat lebih cepat daripada pendapatan yang hilang, yang seharusnya diterima baik oleh layanan streaming yang ada maupun mereka yang tertarik untuk meluncurkan layanan streaming baru. Lebih lanjut, ternyata Amerika Serikat adalah tempat yang diperkirakan paling banyak mengalami kerugian akibat pembajakan, disusul China serta sejumlah negara rawan pembajakan lainnya seperti Brazil, India, Meksiko, dan Korea Selatan.

Bagaimana Cara Memerangi Pembajakan?

Ada sejumlah metode pembajakan yang dapat diperangi. Namun, sebagian besar metode ini tidak eksklusif satu sama lain, itulah sebabnya perusahaan media menggunakan perpaduan metode tersebut untuk terus berjuang melawan praktik tersebut.

Misalnya, salah satu cara memerangi pembajakan adalah melalui hukum, apakah itu berarti menemukan cara yang lebih pasti untuk menangkap pelanggar atau memberikan hukuman yang lebih keras kepada mereka yang tertangkap. Contoh lain adalah membuat layanan streaming lebih mudah diakses oleh individu yang tertarik, yang merupakan sesuatu yang bekerja dengan baik jika digabungkan dengan undang-undang. Bagaimanapun, undang-undang bertindak untuk membuat pembajakan kurang diminati oleh individu yang tertarik, sementara membuat layanan streaming lebih mudah diakses membuat mereka lebih menarik bagi individu yang tertarik pada saat yang bersamaan. Karena kedua opsi ini pada dasarnya adalah pesaing, ini berarti kombinasi keduanya dapat menyebabkan banyak orang menjadi pelanggan yang sah daripada memilih pembajakan. Tentu saja, ini tidak berarti bahwa dengan menggunakan metode ini dapat meyakinkan semua orang yang membajak konten media untuk menjadi pelanggan yang membayar, mengingat setidaknya sebagian dari mereka akan berhenti mengonsumsi konten media yang biasa mereka konsumsi alih-alih masuk ke menjadi pelanggan yang membayar. Namun, metode ini tetap dapat membuat perbedaan besar untuk layanan streaming serta perusahaan media lainnya.

Buktinya, lihat fakta bahwa pendapatan layanan streaming meningkat jauh lebih cepat daripada potensi pendapatan yang hilang akibat pembajakan. Selain itu, penting untuk dicatat bahwa beberapa layanan streaming seperti Amazon dan Netflix sudah hadir secara internasional, sementara yang lain tidak diragukan lagi tertarik untuk membangunnya. Akibatnya, dengan semakin banyaknya layanan streaming yang dapat diakses di seluruh dunia, tampaknya kemungkinan besar akan ada keberhasilan lebih lanjut dalam memerangi masalah pembajakan. Dengan demikian, tampaknya fenomena ini juga akan selalu menjadi sesuatu yang harus diwaspadai oleh perusahaan media, seperti yang ditunjukkan oleh fakta yang masih mengejutkan bahwa Amerika Serikat akan menjadi satu-satunya tempat untuk melihat potensi kerugian terbesar dalam pendapatan.