contador Saltar al contenido

Saatnya Membawa Graham Norton Kembali ke Amerika Serikat

Tanggal Rilis "I, Tonya" Petunjuk di Oscar Aspirations

Graham Norton adalah pembawa acara radio dan tokoh televisi Irlandia yang sangat populer di Inggris. Dia memulai karirnya di industri hiburan pada tahun 1992 dan telah mencapai kesuksesan besar. Dia bahkan mencoba untuk berhasil melintasi Atlantik ketika dia membawakan acara ‘Would You Sebaliknya…?’. Ini adalah permainan panel yang menampilkan selebritis dan komedian Amerika yang akan menjawab berbagai pertanyaan yang semuanya dimulai dengan ‘Apakah Anda lebih suka…?’.

Itu ditayangkan di BBC America untuk pertama kalinya pada tanggal 3 Desember 2011, dan hanya berlangsung selama satu musim yang terdiri dari 13 episode. Ketika musim berakhir pada 25 Februari 2012, tidak ada saran untuk kembali ke layar televisi di Amerika Serikat untuk Graham Norton. Sementara pertunjukan itu ditinjau secara positif oleh para kritikus, opini publik tentang pertunjukan itu tidak bagus dan ini terlihat dari angka penonton. Namun, Graham Norton sekarang kembali ke Amerika Serikat dan acara bincang-bincangnya sudah ditayangkan di BBC Amerika.

Berikut adalah lima alasan mengapa sekarang saatnya untuk membawa Graham Norton kembali ke Amerika Serikat.

1. Dia Memiliki Kepribadian Yang Fantastis

Terlepas dari pengalaman masa lalunya menjadi pembawa acara di Amerika Serikat, Graham Norton memiliki kepribadian yang fantastis yang menarik bagi publik baik di Inggris maupun di Amerika Serikat. Jika acaranya benar, maka penonton Amerika akan menyukai kepribadian ceria dan selera humor yang luar biasa dari presenter televisi Irlandia ini.

2. Dia Memiliki Pengalaman Luas dalam Mewawancarai Selebriti Amerika

Di acaranya di Inggris, Norton secara teratur mewawancarai selebriti Amerika. Oleh karena itu, dia selalu mengikuti perkembangan industri film dan televisi di Amerika Serikat, dia tahu siapa adalah siapa dan dia memahami persepsi publik dari setiap selebriti yang dia wawancarai. Melakukan wawancara ini telah memberinya pengalaman berharga yang akan mempersiapkannya dengan baik untuk mengadakan wawancara di depan audiens Amerika.

3. Dia Tahu Apa yang Tidak Berfungsi di Amerika Serikat

Kegagalan tidak selalu merupakan hal buruk dalam hidup. Terkadang ini merupakan kesempatan untuk merefleksikan apa yang salah dan bagaimana Anda dapat meningkatkan diri di masa depan. Hal ini tentunya terjadi setelah tanggapan yang buruk terhadap pertunjukan Graham Norton sebelumnya di Amerika Serikat. Waktu kini telah berlalu dan dia dan produser akan memiliki kesempatan untuk melihat aspek apa dari pertunjukannya yang dinikmati orang dan apa yang tidak mereka sukai. Artinya mereka memiliki peluang sukses yang lebih besar kali ini.

4. Dia Memenangkan Penghargaan Prestasi Seumur Hidup

Pengalaman Norton dalam industri pertelevisian membuatnya menerima Lifetime Achievement Award pada 2016. Hal ini menunjukkan bahwa dia adalah kandidat yang kredibel untuk bekerja di televisi di kedua sisi Atlantik. Baik publik maupun selebritas yang diwawancarai olehnya menganggap dia adalah kepribadian yang fantastis.

5. Dia Memiliki Pendekatan Berbeda untuk Wawancara

Graham Norton memiliki pendekatan berbeda dalam mewawancarai selebriti yang membuatnya menonjol di antara pembawa acara talk show lainnya. Sementara pembawa acara lainnya bersikap sopan sampai konyol dan hanya menutupi pencapaian selebriti, Norton secara teratur mengolok tamunya dan menyoroti momen memalukan mereka. Ini membuatnya sangat menghibur untuk ditonton.