contador Skip to content

Review selanjutnya

Review selanjutnya

Tema sebenarnya di jantung Selanjutnya adalah salah satu Eastwoodian sehingga heran Morgan tidak menulisnya dengan memikirkan Clint. Mungkin dia menyadarinya dan tidak menyadarinya. Karena Selanjutnya benar-benar film tentang kesepian dan seberapa jauh orang akan mengatasinya.

George Lonegan dari Matt Damon, seorang paranormal sejati yang dapat berkomunikasi dengan orang mati, adalah yang terbaru dari barisan protagonis Eastwood yang dikeluarkan dari masyarakat karena siapa mereka dan apa yang telah mereka lakukan. Pikirkan Harry Callahan, Kekuatan MutlakLuther Whitney, Bayi jutaan dolarFrankie Dunn, pria tanpa keluarga, tapi mendambakan satu keluarga.

Jadi, apa yang terdengar tidak masuk akal pada pape – sosok tipe Derek Acorah yang benar-benar bisa melakukan apa yang dia katakan – menjadi sangat bisa dipercaya di layar. Cara Eastwood dengan meremehkan membuat Lonegan menjadi karakter film yang paling simpatik, dan Damon melakukan garis yang bagus dengan bahu terkulai dan pengunduran diri yang tenang (membuat senyumnya semakin menang saat muncul).

Dua untaian film lainnya membawa kita lebih jauh pada si kembar muda Jason dan Marcus di London, jurnalis Prancis Cécile de France Marie di Paris, tetapi tetap dengan tema keterkejutan dan kehilangan. Memang, Selanjutnya dimulai dengan kejutan besar, set piece efek khusus dari sutradara yang tidak benar-benar melakukan set piece efek khusus.

Dari sana, Eastwood melakukan hal Robert Altman, membagi waktunya di antara banyak alur cerita dan dengan lembut membawanya ke satu sama lain. Begitu, Selanjutnya menemukan direkturnya merentangkan sayapnya sedikit, bermain-main dengan beberapa mainan baru sebelum menyadari bahwa dia menyukai mainan lamanya. Untuk semua CGI berkembang dan tipu daya mendongeng, Selanjutnya merasa seperti Eastwood berpegang teguh pada apa yang dia ketahui.