contador Skip to content

Review Hellboy: Setumpuk Sampah, Tapi Tetap Menyenangkan

Review Hellboy: Setumpuk Sampah, Tapi Tetap Menyenangkan

Hellboy hanyalah reboot Hollywood yang tidak diinginkan, dibutuhkan, atau pantas didapatkan oleh siapa pun. Sementara dua film asli dari Guillermo del Toro jelas tidak sempurna, reboot baru ini membuat penonton bernostalgia dengan masa lalu.

Putus asa untuk membantu dirinya sendiri menonjol, yang baru Hellboy secara drastis mengubah sejumlah elemen dari dua film aslinya, termasuk nadanya, plotnya, daftar karakternya, dan, ternyata, kualitasnya. Seluruh film dipenuhi dengan subplot membingungkan yang tidak pernah benar-benar membuahkan hasil, dialog yang tidak perlu yang buruk, dan pertunjukan yang tidak meyakinkan dari hampir setiap aktor, kecuali bintangnya David Harbour.

TERKAIT: Mengapa Ron Perlman Pergi dari Muncul di Hellboy Reboot

Kelemahan terbesar dari Hellboy adalah kurangnya fokus. Meskipun film ini memang memiliki alur cerita sentral, mengenai akhir dunia seperti yang diikuti banyak cerita Hellboy, tidak pernah terasa seolah-olah ini adalah fokus utama film. Ada begitu banyak subplot dan pertanyaan tak terjawab yang berbeda sehingga film tidak dapat fokus pada satu tema sentral, meninggalkan cerita utama film tanpa taruhan emosional untuk benar-benar merekatkan penonton. Film terus mengubah nada dan temanya di sepanjang film tersebut. durasi dua jam, terus-menerus meninggalkan cerita dan tujuan yang berbeda, hanya untuk menggantinya dengan cerita dan tujuan baru yang juga akan ditinggalkan 15 menit kemudian.

Sayangnya, film tersebut bukannya tanpa kualitas yang baik. Meskipun ceritanya berantakan, Hellboy terkadang masih menyenangkan. Banyak humor dalam film itu kering dan sarkastik, yang dibuat di baris pertama. Penampilan David Harbour membuat humor kering ini tetap menghibur. Bahkan ketika dia diberi dialog yang paling ngeri, Harbour secara ajaib menemukan cara untuk memainkannya dengan cara yang setidaknya akan membuat penonton tertawa.

Kadang, Hellboy juga memiliki beberapa adegan perkelahian yang menghibur. Ini dikombinasikan dengan humor yang dibuat Hellboy terasa hampir seperti versi setan dari Kingsman film, yang sebenarnya sesuai dengan materi sumber. Karena itu, tidak ada keraguan bahwa beberapa penggemar buku komik Hellboy setidaknya akan senang dengan pandangan baru tentang pahlawan ini. Film ini memiliki berbagai momen dengan darah kental dan sandiwara yang terasa terlalu berlebihan, yang mungkin tidak berfungsi dengan baik di layar, tetapi setidaknya ada sebagai penghormatan yang memadai untuk beberapa komik.

Pada akhir hari, Hellboy hanyalah salah satu dari reboot yang benar-benar tidak akan pergi ke mana pun, tetapi setidaknya sebagian menyenangkan untuk ditonton. Meskipun ini mewakili sejumlah masalah yang saat ini hadir di Hollywood, baik untuk reboot yang berlebihan dan film superhero, reboot terbaru dari Lionsgate ini bukannya tanpa setidaknya beberapa kualitas penebusan. Film ini mungkin tidak dapat berdiri dengan baik di bioskop, tetapi setidaknya akan menjadi film yang menghibur untuk ditonton secara pasif di rumah setelah DVD tersebut dirilis. Setidaknya, Anda dapat maju cepat melalui “pencarian sampingan” yang tidak relevan yang benar-benar hanya ada untuk menambah waktu tayang dari narasi minimal film ini.

Pandangan dan pendapat yang dikemukakan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan kebijakan atau posisi resmi Movieweb.