My Boys 1

Pesona Sederhana Anak Laki-Laki Saya

Dari 2006 hingga 2010, TBS sesekali menayangkan komedi hangout berjudul My Boys,  salah satu jaringan awal terjun ke televisi asli. Diperhatikan oleh sedikit orang, ditonton oleh lebih sedikit lagi,  My Boys hanya menayangkan 49 episode selama empat musim, dengan hampir setengahnya (22) datang di musim pertama acara yang diperpanjang. Namun, meski banyak yang melupakan komedi kecil yang dibuat di Chicago, My Boys tetap menjadi salah satu komedi kabel paling menyenangkan dalam dekade terakhir.

Anakkus‘pesona itu sederhana; dibintangi Jordana Spiro sebagai penulis olahraga PJ Franklin,  My Boys adalah komedi yang dipimpin oleh wanita tentang persahabatan, dan bukan komedi romantis paksa yang tampaknya harus dimiliki oleh setiap komedi modern. Tentu, itu memiliki berbagai minat romantis (seperti Jeremy Sisto berjanggut, atau cerita panjang seri PJ dengan Bobby), tetapi sampai musim selanjutnya, musim yang lebih pendek dari pertunjukan, ini bukan fungsi utama dari pertunjukan. My Boys merangkul ansambel malam pokernya – dan meskipun kurangnya ambisi untuk menceritakan kisah-kisah baru dan unik, menyampaikan komedi cerdas yang sepenuhnya terbentuk dengan mengejutkan di setiap episode.

Episode terbaik My Boys selalu memeriksa keberadaan perempuan dalam komunitas teman yang didominasi laki-laki. Di musim pertama, hubungan baru membawa dedikasi PJ kepada teman-temannya ke depan, dan di musim kedua, spiral Brendan yang menurun menolak beberapa momen terbaik acara ketika PJ masuk untuk membantunya membangun kembali hidupnya, setelah dipecat dan putus. keterikatan. Khususnya dalam 25 episode pertama atau lebih,  My Boys tidak menghindar dari dinamika gender yang menarik yang tertanam dalam premisnya; dan meskipun menjalankan bisnisnya tanpa gembar-gembor, tetap menjadi salah satu acara paling berwawasan tentang persahabatan pria / wanita, apa pun genre-nya.

Lebih penting lagi,  My Boys tidak pernah menjadi pertunjukan yang terlalu ringan atau terlalu serius; alur cerita tidak pernah menjadi lebih besar dari kehidupan, bahkan di musim ketiga, ketika Stephanie menjadi terkenal karena menulis buku (dan anehnya, tidak ada yang ingat bahwa PJ juga menulisnya). PJ tidak pernah menjadi wanita yang kewalahan dengan kariernya, atau seseorang yang ingin “memiliki semuanya”; Faktanya, dia melatih kesabaran dengan kehidupan romantisnya, menunggu saat yang tepat dalam hidup untuk mengejar pemain (di musim pertama) dan Bobby (di musim ketiga), memberikan agensi karakternya di tempat-tempat yang tidak akan pernah dilakukan kebanyakan pertunjukan. Ini tidak pernah menjadi masalah keseimbangan bagi PJ; itu hanyalah masalah profesionalisme, sesuatu yang tidak ingin dia korbankan untuk janji jangka pendek yang tergila-gila. Tidak seperti kebanyakan karakter wanita, dia mengerti bahwa dia tidak perlu didorong oleh karir atau mengejar pasangan; dia bisa mencintai olahraga dan menjalani hidup, dan My Boys selalu lebih baik untuk memahami itu.

Tentu, ada bagian dari My Boys itu tidak bagus; dedikasi untuk final musim cliffhanger tidak pernah hebat, dan karakter tertentu (saya melihat Anda, Kenny), tidak pernah merasa tiga dimensi seperti PJ, Brendan, atau Andy (saudara PJ, diperankan dengan ahli oleh Jim Gaffigan). Namun, kekurangan kecilnya tidak pernah mengubahnya menjadi pertunjukan yang buruk (bahkan ketika karier PJ menjadi semacam catatan pinggir di musim-musim berikutnya); dan meskipun mungkin tidak pernah benar-benar “hebat”,  My Boys tetap menjadi kenangan indah dari sejarah baru-baru ini serial komedi Amerika (dan selalu menjadi tontonan yang bagus di Netflix, di mana ia hidup hari ini).

Foto melalui TBS