contador Skip to content

Permata yang Diremehkan: Zeb Wells ‘Fall and Rise of the New Mutants

New Mutants Return of Legion

CATATAN: Akhir dari bagian ini AKAN merusak NERAKA # 1, jadi jika itu penting bagi Anda, harap tandai ini dan nikmati nanti!

Pilihan saya untuk sebagian besar cerita komik (pun intended) yang tidak diketahui dalam dekade terakhir ini adalah pilihan yang tepat waktu dan strategis. Kembali ke awal 1980-an, saat X-Men berdiri sibuk melawan Brood di luar angkasa dan Carol Danvers (Captain Marvel dari MCU yang terkenal berat sejarah dengan mutan merry kami kembali pada hari itu) sibuk menjadi Binary, akhirnya anggota Starjammers, Profesor Charles Xavier mengira mereka sudah mati. Karena itu, dia mendirikan kelas… yah…Mutan Baru. Ini akan menjadi seri berkelanjutan kedua penulis Chris Claremont (Ed. Catatan: Seni oleh Bob Mcleod!). Dia menyerahkan kunci-kunci itu kepada Louise Simonson kira-kira setengah dari buku yang berisi 100 edisi. Menjelang akhir, seniman Rob Liefeld mengambil alih penulisan buku, memperkenalkan karakter seperti Cable, Domino dan Deadpool yang menjadi andalan X-Men (dan bintang film!) Hingga hari ini.

Perintah Bacaan Terkait:

Mutan Baru

Claremont X-Men

X-Men modern

Semua itu bisa dikatakan, sejak hari-hari awal Mutan Baru, Cannonball, Sunspot, Mirage, dll. Telah menjadi favorit penggemar di antara penggemar X-Men. Upaya untuk merebut kembali keajaiban awal (Magik?) Telah menemui hasil yang beragam selama beberapa dekade terakhir. Begitulah, sampai Zeb Wells mendapat kesempatan untuk memimpin peluncuran kembali gelar pada tahun 2009. Zeb Wells yang sama yang baru saja meluncurkan gelar Dawn of X pada bulan Maret. Tulisan Zeb Wells Hellions. Dan beberapa halaman terakhir dari masalah itu, bersama dengan permintaan untuk masalah masa depan, memperjelas bahwa Wells sedang menempuh jalan tertentu, dan meninjau kembali bagian tertentu dari masa lalu X-Men — yaitu “Inferno.”

Busur “The Fall and Rise of the New Mutants” (# 15-21) adalah bagaimana pembaca Dawn of X dapat memercayai bahwa mereka berada dalam (ion) perjalanan yang luar biasa.

Ceritanya dimulai Mutan Baru # 15 Ini adalah periode Utopia X-Men, di mana Lima Cyclops pra-Phoenix memimpin sebuah pulau mutan di lepas Pantai Barat Amerika Serikat. Apa yang menjadikan ini permata tersembunyi adalah ia muncul di tengah-tengah banyak hal lain yang tidak semuanya bagus. “Kompleks Mesias” dan Warisan X-Men keduanya menonjol dari era ini, tetapi Anda juga punya Necrosha, Usia X, dan alur cerita besar yang melibatkan Norman Osborn dan tim pahlawan “Gelap”. Jika Anda tidak membaca semua X-Men seperti era sebelumnya yang sering menginspirasi pembaca untuk melakukannya, ini mungkin tidak akan terdeteksi oleh radar Anda. Saya tidak membacanya sendiri sampai tahun lalu, sepuluh tahun setelah keluar. Alur cerita Necrosha telah selesai sebelum ini, melibatkan Selene abadi dan segala macam karakter terkait X-Men yang dibangkitkan.

Tim X-Men dari Cannonball — Mutan Baru sekolah lama (Sunspot, Karma, Mirage, Magma, Magik, Warlock, dan Cypher) —membutuhkan istirahat dan pemulihan. Itu tidak berlangsung lama. Seorang mutan muda dalam pelatihan, Pixie, diculik oleh Jenderal Ulysses, seorang prajurit yang dikirim ke Limbo (alam iblis Magik) bersama anak buahnya, empat tahun di masa lalu Marvel Universe. Pixie, untuk pembaca yang lebih baru, adalah salah satu putri Mastermind, dan penyihir teleportasi dengan hubungan yang canggung dengan Magik dan Limbo. Anda dapat melihatnya di edisi # 1 yang baru Kabel seri. Hubungannya dengan Limbo adalah alasan mengapa dia menjadi sasaran. Ulysses dan anak buahnya ingin melengkapi jimat batu darah Belasco yang dibuat untuk Illyana di Magik seri terbatas dan membalas dendam pada setan Limbo untuk penyiksaan yang dihadapi tentara di sana.

Selama kilas balik yang terbuka Mutan Baru # 16, kami melihat dengan tepat apa yang membuat misi awal Jenderal ke Limbo berjalan. Penggemar X-Men yang banyak membaca mengingat “Neraka crossover, yang sangat melibatkan Limbo, setan, istri Cyclops Madelyne Pryor, dan, yang paling penting untuk diskusi kita saat ini, satu set bayi mutan yang digunakan oleh Madelyne untuk membuka portal ke Limbo dimana kekuatan iblis akan mengambil alih New York. Bayi-bayi itu adalah bagian besar dari persilangan ini. Pencarian iblis N’astirh untuk mendapatkan bayi untuk ritual tersebut membantu memperkenalkan Pengasuh dan Pembuat Anak Yatim (Faktor X # 34), yang digunakan Wells di Hellions. Akuisisi mereka adalah titik plot utama di X-Terminator seri terbatas, yang terikat ke “Inferno” dan menyebabkan bangsal mutan muda X-Factor asli (Boom-Boom, Rictor, Rusty dan Skids) dilipat ke dalam tim Mutan Baru. Dan ketika Madelyne, Ratu Goblin, dikalahkan, bayi-bayi itu diserahkan kepada pemerintah AS, tidak pernah terlihat lagi.

Sampai sekarang.

Sebuah rahasia, proyek pemerintah menggunakan bayi-bayi itu untuk membuka pintu gerbang ke Limbo dan kemudian mengirim para prajurit untuk membesarkan bayi-bayi itu dan bereksperimen dengan setan, keduanya sebagai senjata potensial dalam perjuangan tanpa akhir melawan mutan. Tentu saja, karena ini Limbo, ada yang salah. Pada saat para prajurit berhasil kembali, dua puluh enam tahun telah berlalu bagi mereka, semuanya dihabiskan di Limbo, dan mereka berdua sangat terpelintir dan bertekad untuk membalas dendam.

Di akhir Jatuh arc, kita memiliki semua bakat untuk menjadi cerita pembunuh X-Men. Saya pikir Claremont sendiri akan bangga telah menginspirasi. Ada alur cerita lama yang menjuntai dalam permainan, manusia melakukan hal yang salah karena apa yang mereka rasa adalah alasan yang baik, dan penjahat menarik yang masih bisa Anda rasakan. Meskipun tim yang dihadapi pahlawan kita kejam dan kejam, mereka tumbuh dewasa di Limbo sedang diujicobakan, diindoktrinasi, dan dibohongi oleh tentara yang sebenarnya tidak sedang merekrut materi poster sebelum mereka dikacaukan oleh bos mereka dan terdampar di alam iblis.

Akhirannya agak sedikit deux ex machina, tetapi benih ditanam untuk itu, dan sungguh, mencapai titik itu selama enam masalah adalah perjalanan yang sebenarnya. Cannonball dan Mirage (diturunkan pada M-Day) secara khusus didekonstruksi, busur Cypher menarik dan Karma (baru saja kehilangan kakinya selama Necrosha) benar-benar mendapat waktu untuk bersinar. Tumbuh dewasa membaca karya Claremont, Scott Lobdell dan Fabian Nicieza — selama dua dekade dengan kontinuitas yang relatif tanpa cela — selalu mengecewakan ketika para penulis kemudian melupakan hal-hal ini terjadi, atau jangan biarkan hal itu menginformasikan interpretasi mereka terhadap karakter. Jelas terlihat dari alur cerita ini yang sangat disukai Zeb Wells, dan yang lebih penting, mendapat, X-Men tahun delapan puluhan. Ini adalah intel yang menenangkan kecemasan ketika buku barunya memiliki Perampok di tim dan semua rekan lamanya digantung sebagai pengorbanan dalam ritual Ratu Goblin di halaman terakhir.

Buku X-Men Zeb Wells adalah surat cinta untuk periode waktu favorit saya tentang X-Men, dan saya selalu ada untuk itu setiap saat.