contador Skip to content

Menonton film yang tidak pernah kami impikan

Menonton film yang tidak pernah kami impikan

Begitu. membaca uraian sampul di Jauh Dari DiaLengan baju berarti saya mengharapkan untuk duduk melalui film yang dibuat untuk televisi yang relatif menyedihkan yang mengalir dengan, erm, sentimentalitas dan profil aktor fokus lembut.

Sebaliknya, itu menangani kemerosotan kondisi mental Fiona dengan kesadaran yang begitu menyentuh dan penuh hormat sehingga saya tidak bisa membantu tetapi cukup tersentuh olehnya. Alih-alih menjadi teks medis untuk Alzheimer dan pengobatannya, teks itu berurusan dengan ketidakberdayaan yang dialami suami Fiona, Grant. Setiap hari dia mengunjunginya di panti jompo, setiap hari dia semakin tidak tahu siapa dia. Melihat wanita yang Anda cintai menjauh karena penyakit yang mengerikan pasti menjadi salah satu pengalaman terburuk di dunia dan saya berharap itu adalah sesuatu yang saya atau siapa pun yang dekat dengan saya tidak pernah harus mengalaminya.

Pertunjukan itu juga tidak cocok untuk drama yang menyedihkan. Mereka halus, terkontrol dan digambarkan dengan halus. Tidak ada alien atau senjata sinar, Setanisme atau kepemilikan, mobil kencang atau wanita lepas untuk dilihat. Dan saya menyukainya.

Tapi saat menulis review ini, saya dulu menonton Damien: Pertanda II.

PANTAI Simon Brew

Karena kegagalan keadilan yang jelas, entah bagaimana saya mendapatkan diri saya dengan dua film untuk dilakukan untuk fitur ini. Setiap tulang di tubuh saya berharap saya akan menyebutnya sehari Musikal Sekolah Menengah.

Pantai adalah salah satu film paling mematikan, menjemukan, manipulatif, dan tidak mengesankan yang pernah saya ‘nikmati’. Saya benar-benar telah mengalami banyak hal buruk di masa lalu yang seharusnya tidak saya lakukan – saya berhasil melewati keduanya Ghosts Of Girlfriends Past dan Kenyataan terburuk tahun lalu, misalnya – tetapi ini menetapkan standar baru. Karakternya kehilangan saya sejak awal, musik menguras otak saya, dan pada saat elemen yang menyentak air mata muncul, saya mencakar karpet, mencari segala jenis pelarian yang dapat saya temukan.

Dan musiknya! Dengan ini saya mencabut komentar saya tentang tidak menonton Musikal Sekolah Menengah sekuel jika itu menyelamatkan saya harus pergi ke mana-mana dekat sodding Pantai lagi. Saya pernah mendengarnya digambarkan sebagai film yang membagi gender, tapi itu bukan teori yang saya terapkan pada saat saya mendapat satu jam dan menyadari masih ada lebih dari satu jam omong kosong ini. Itu adalah salah satu momen terendah dalam kehidupan menonton film saya. Dan saya telah melihat dua film Uwe Boll.

Sebagai kesimpulan, jika Anda belum memahami inti pemikiran saya di sini, terkadang, saat Anda menonton film yang ditujukan untuk demografis selain yang Anda ikuti, Anda mendapatkan kejutan yang sangat menyenangkan. Ini, teman-teman, bukanlah salah satu kesempatan itu.

Tambahkan pengalaman Anda tentang film yang tidak pernah Anda impikan yang akan Anda tonton di komentar…!