Tanggal Rilis "I, Tonya" Petunjuk di Oscar Aspirations

Mengapa Semua Penari Harus Mengalami Koreografi Wayne McGregor

Jika Anda pernah melihatnya Binatang Fantastis dan Tempat Menemukan Mereka, Legenda Tarzan, atau Harry Potter dan Piala Api, Anda telah melihat aspek koreografi Wayne McGregor, meskipun Anda mungkin tidak mengenalinya. Dia adalah Direktur Gerakan untuk film-film itu, dan cakupan peran yang luas itulah yang mengisyaratkan fasilitas hebat yang dimiliki McGregor. Pengarah Gerakan harus mengusulkan bahasa fisik yang membantu aktor dan sutradara mereka untuk mengekspresikan hal-hal seperti kondisi karakter, gerak tubuh yang unik untuk etnis, ketangkasan yang menurun, atau tarian periode, untuk menyebutkan beberapa.

Untuk penari eselon atas, ikut serta dalam proses kreatif koreografi baru sangat disambut baik. Menjadi bagian dari karya koreografi baru adalah suatu kehormatan. Sebagai Artistic Director dari Boston Ballet, Mikko Nissinen, dengan tepat menulis di Playbill Boston Ballet saat ini, “bahasa koreografi McGregor tidak hanya canggih, tapi juga terdepan”. Dalam lingkaran tari, diketahui bahwa karya McGregor dengan cepat menciptakan seperti apa tari nantinya. Mengalami karyanya memungkinkan penari yang mencari karir profesional untuk secara fisik mempersiapkan diri untuk tuntutan teknis, fisik dan artistik yang akan ditempatkan oleh tarian pada pikiran, tubuh, dan emosi mereka saat mereka berkembang. Untuk penari yang tertarik dengan masa depan tari, melihat ke arah koreografi McGregor mengungkapkan masa depan itu sekarang.

Royal Ballet of Covent Garden, London baru-baru ini dipasangkan dengan Boston Ballet, untuk menampilkan McGregor’s Robekan Obsidian. Pekerjaan yang kuat menuntut secara fisik dan visual. Ini adalah tarian modern kontemporer yang dilakukan oleh para penari yang didasarkan pada teknik balet, tetapi jelas bukan tarian modern pada umumnya. Faktanya, itu sama sekali tidak rata-rata bahkan menurut standar tari modern kontemporer. McGregor membuat bahasa koreografinya yang unik dan intrinsik sendiri.

Robekan Obsidian mengadakan pemutaran perdana dunianya di London pada Mei 2016. Penayangan perdananya di AS berlangsung di Boston pada tanggal 3 November 2017. Produksi bersama ini merupakan bagian dari kemitraan antara The Royal Ballet dan Boston Ballet, berbagi McGregor sebagai koreografer. Kami menghadiri pertunjukan di Boston Opera House pada tanggal 9 Mei 2017, menantikannya Robekan Obsidian. Apa yang kami alami langsung menarik.

Dari gerakan pertama hingga terakhir, gerakan-gerakan mendalam memerintahkan respons. Tingkat fleksibilitas dan susunan ekspresi fisik melampaui tingkat mahir. Sembilan penari pria menampilkan gerakan yang kompleks dan sulit secara fisik, secara individu dan bersama-sama, dengan kelenturan dan kekuatan pribadi yang maksimal. Itu adalah kekerasan, keterikatan emosional, aliansi cinta dan kebutuhan yang mendidih yang dibungkus dengan tampilan gerakan artistik yang menakjubkan. Koreografinya diatur dengan musik Esa-Pekka Salonen. Nya Lachen Verlernt untuk biola solo dan Nyx adalah karya yang menginspirasi McGregor. Dia telah mendengar skor menggoda Salonen Nyx saat ditayangkan perdana di Paris. Salonen bersikap baik, dan McGregor kewalahan. Dia berkata bahwa dia tahu “segera” bahwa puisi simfoni yang sengit tentang dewi Nyx ini membutuhkan “tanggapan koreografinya”. Hasilnya adalah Robekan Obsidian, dan artinya yang ambigu. McGregor mengizinkan penonton untuk memilih apakah “air mata” berarti menangis atau merobek, karena keduanya adalah aspek dari pesan koreografinya yang berkaitan dengan musik Salonen.

Inilah Ballet Boston dalam latihan dan di atas panggung dengan Obsidian Tear:

Berikut penjelasan tentang apa arti Obsidian Tear; disajikan oleh Stager Amanda Eyles:

https://www.youtube.com/watch?v=L3ANWNLIdVA

Berikut McGregor melatih penari utama dari The Royal Ballet bersama dengan Esa-Pekka Salonen untuk komentar:

Akhirnya, McGregor adalah guru gerakan yang sempurna. Ia percaya bahwa tubuh manusia sangat siap untuk mengkomunikasikan apa yang kita pikirkan serta apa yang kita rasakan. Ia percaya bahwa kecerdasan adalah komponen kunci dari koreografi karena penari dapat berpikir dengan sengaja tentang bagaimana tubuh bekerja. Dia suka menggunakan kesadaran kinestetik untuk menciptakan apa yang dia sebut “pemikiran fisik”. Berikut adalah TED Talk-nya yang membahas ide-idenya untuk penari muda dan audiensnya: