Mengapa sci-fi bisa lebih kuat daripada drama berbasis realitas

Mengapa sci-fi bisa lebih kuat daripada drama berbasis realitas

The Hunger Games, Novel Suzanne Collins tentang anak-anak muda yang berkelahi dalam olahraga futuristik di televisi, bukanlah karya fiksi distopia terbaik yang pernah ditulis, tetapi tema yang dieksplorasi belum tentu ditujukan kepada penonton remaja yang akan bergegas ke Waterstone untuk membeli. Petualangan yang mendebarkan, buku ini secara singkat menyinggung tema kontrol negara melalui media, dan sensasi aneh hidup di dunia TV pasca-realitas, di mana setiap tindakan kita dapat diinterpretasikan kembali oleh penonton yang tidak terlihat.

Di dunia perfilman, film 1986 David Cronenberg Lalat berfungsi luar biasa sebagai perpaduan berdarah sci-fi dan kengerian tubuh khas sutradara. Tetapi pada saat yang sama, itu juga berfungsi sebagai kisah cinta yang diamati dan mengharukan yang diakhiri oleh penuaan dini dan penyakit. Untaian film Cronenberg inilah yang memberikan resonansi melampaui darah dan goo yang jelas; di awal Lalat, pasangan utamanya, diperankan oleh Jeff Goldblum dan Geena Davis dalam dua penampilan terbaik dalam karirnya, adalah muda, tampan dan tanpa beban. Persaudaraan Goldblum dengan ilmu pengetahuan yang paling tajam hanyalah pemicu untuk meditasi tentang efek penyakit dan waktu – ini adalah hubungan manusia standar, dipercepat dengan menerapkan fiksi ilmiah sebagai katalis.

Lalat mengeksplorasi tema-tema yang, jika ditampilkan sebagai drama realis, akan sangat suram dan menyedihkan. Tanpa elemen sci-fi, Lalat akan bercerita tentang seorang pria yang sekarat karena penyakit yang mengerikan, dengan pasangannya melihat, tidak berdaya untuk membantu. Elemen fiksi ilmiah tersebut bertindak sebagai bantalan, di belakangnya penonton dapat bersembunyi, jika memilih, dari tema Cronenberg yang lebih dalam dan lebih mengganggu.

Dengan cara yang sama, lihat bagaimana Richard Linklater mengadaptasi karya Philip K Dick Sebuah Scanner Darkly menangani efek obat pada hubungan. Sekarang, kita semua telah melihat banyak drama yang menyedihkan dan cukup berharga yang menunjukkan kepada kita, dalam istilah yang sangat serius, betapa berbahayanya penyalahgunaan narkoba. Dengan memisahkan diri dari kenyataan, Sebuah Scanner Darkly mampu menjelajahi sifat kecanduan narkoba dengan cara yang nyata, lucu, dan akhirnya tragis. Dalam merelokasi apa yang sebagian merupakan catatan otobiografi tentang kontak penulis dengan pecandu ke dunia yang akan datang, film ini membebaskan dirinya dari kekangan drama realistik. Obat fiksinya, Substance D, menjadi analog untuk semua jenis narkotika dunia nyata, karena ia melintir dan pada akhirnya menghancurkan pikiran tokoh utamanya.

Apa yang ditawarkan oleh A Scanner Darkly adalah distorsi masalah dunia nyata – kecanduan narkoba, kontrol negara, pengawasan – menampilkannya dengan cara yang sulit atau bahkan tidak mungkin dalam drama konvensional.