contador Skip to content

Melihat Kembali pada A Time to Kill karya Joel Schumacher

Melihat Kembali pada A Time to Kill karya Joel Schumacher

Schumacher mengambil langkah besar mundur sebagai sutradara dengan proyek ini. Bakat visualnya yang biasa sangat berkurang dan gaya sinematik film ini lebih merupakan emosi mentah daripada yang lainnya. Itu tidak menahan kualitas dan kotor, berpasir Klien atau Jatuh miliki, tetapi merasa lebih jujur ​​dan jujur. Mayoritas dari ini, tentu saja, terkait dengan skrip dan akting, tetapi memang dibutuhkan pandangan yang baik untuk menggambarkan perasaan itu melalui film dan saya pikir untuk Schumacher ini tepat di kepala.

Favorit Schumacher, penulis Akiva Goldsman, berhasil mengumpulkan naskah yang bagus dari buku itu. Itu berhasil menangkap emosi yang telah diciptakan Grisham dan ketegangan yang perlahan-lahan menumpuk di sepanjang novel ke kesimpulan yang memuaskan yang tidak terasa terburu-buru atau terlalu bahagia berakhir karena, sungguh, tidak ada yang menang pada akhirnya. Ya, Carl Lee mendapatkan kebebasannya, tetapi alasan dia melakukan tindakan itu tidak pernah bisa dilupakan.

Mengenai keterlibatannya dalam film lainnya, Grisham sangat tertarik pada siapa yang berperan dalam film tersebut. Semua peran diisi dengan cepat, tetapi peran utama Jake adalah salah satu yang terakhir diisi dengan Val Kilmer, Brad Pitt dan Robert Downey Jr semua dalam pertarungan.

Woody Harrelson melemparkan topinya ke dalam ring, tetapi tidak berhasil, karena Grisham merasa dia tidak tepat untuk peran itu.