contador Skip to content

Melihat kembali Die Hard With A Vengeance

Melihat kembali Die Hard With A Vengeance

John McTiernan kembali untuk mengarahkan film ketiga setelah Renny Harlin menjadi sutradara Die Hard 2 di tengah panggilan dari beberapa pihak bahwa waralaba layak mendapatkan yang lebih baik. Secara pribadi, saya suka Die Hard 2 tapi saya bisa mengerti mengapa orang tidak mau.

Kembalinya McTiernan juga menandakan kembalinya banyak dari mereka Die Hard nilai-nilai yang telah hilang dalam tamasya kedua. McClane sekali lagi adalah polisi yang rentan, seseorang yang kebetulan dipanggil untuk melawan keinginannya. Dia bukanlah tipe pahlawan yang tak terkalahkan dan semua aksi. Dia tidak memiliki semua jawaban, Zeus dipanggil berkali-kali untuk membantunya memecahkan teka-teki Simon. Dia benar-benar stres seperti rata-rata Joe lainnya dan ini adalah beberapa faktor yang membuatnya menjadi karakter yang menawan di tempat pertama.

Ini juga membawa kembali ke set piece yang lebih bisa dipercaya (relatif terhadap Die Hard alam semesta) dengan pengejaran gila-gilaan melalui Central Park, pukulan-pukulan realistis dalam lift dan banyak darah yang tertumpah. Kehidupan rumah tangga McClane yang retak kembali disentuh dan secara umum, film tersebut tampaknya berusaha untuk membawa seri kembali ke tempat awalnya dimulai. Membawa McClane kembali ke New York, kota yang belum pernah kami lihat sebelumnya, juga merupakan pukulan hebat, pemandangan yang memainkan perannya sendiri dalam film.

Plot film tersebut memberi McTiernan kesempatan untuk mengerjakan beberapa urutan yang menonjol untuk menampilkan game Gruber. Bom stasiun kereta bawah tanah adalah sorotan, protes Carver kepada seorang pria yang tidak mau turun dari telepon umum memberikan kelegaan ringan di tengah ketegangan upaya panik McClane untuk menyingkirkan bom. Yang paling berkesan dari semuanya mungkin adalah teka-teki teka-teki kendi air di taman. Itu membuat saya menggaruk-garuk kepala selama berabad-abad dan bisa dibilang salah satu momen terbaik dari seluruh seri. Saya telah melihat permainan serupa termasuk dalam hari-hari membangun tim kerja dan mereka selalu mengingatkan saya pada film ini. Tanpa ledakan, jelas.

Dengan kembalinya sutradara terbaik serial ini, etos McClane, dan plot yang kuat, ini seharusnya menjadi salah satu acara terbaik serial ini. Jadi mengapa, bagi saya, ini yang terburuk dalam seri ini? Karena, seperti yang saya bahas di awal, Die Hard With A Vengeance memang ada masalah.