Lima Hal Film yang Tidak Dimengerti Tentang Pekerjaan

Tentu tidak ada waktu untuk menunjukkan semua tugas duniawi di dunia kerja sehari-hari, tetapi film mengambil pendekatan unik untuk pekerjaan. Sejak awal berdirinya film, kita telah disuguhi penggambaran karya yang menentang keaslian atau bahkan logika. Berikut lima hal utama yang tidak dipahami film tentang pekerjaan.

Pekerjaan Membutuhkan Waktu

Ada banyak film tentang penulis, tetapi Anda hampir tidak pernah melihat mereka menulis. Pengulangan Jack Torrence dari “All Work And No Play Membuat Jack A Dull Boy ‘dalam” The Shining “tidak dihitung. Ya, ada banyak pekerjaan dalam seni kreatif tetapi bahkan orang-orang ini perlu meluangkan sedikit waktu untuk berkreasi dengan baik. Perlu waktu bagi saya untuk menulis dan penulis lain mengatakan hal yang sama kepada saya. Anda harus minum kopi dan berkonsentrasi. Dalam film “Sex and The City” (ya ada dua di antaranya) Carrie adalah seorang penulis kaya tetapi Anda tidak pernah melihatnya duduk untuk menulis lebih dari satu kalimat. Samantha adalah seorang ahli Hubungan Masyarakat tetapi menghabiskan waktunya mondar-mandir dengan segelas minuman di tangannya.

Dia duduk di mejanya dalam satu adegan untuk mengoleskan krim hormon di antara kakinya. Dalam film, PR berarti Pemberontak Partai. Orang-orang kreatif seperti pelukis sepertinya tidak melukis, fotografer hanya mengambil foto ketika seorang model (selalu memiliki minat romantis) bermain-main di depannya dan musisi hanya tampil untuk menyemangati orang banyak dan menerima penghargaan.

Jika Pekerjaan Anda Membutuhkan Waktu Anda Kalah (Terutama jika Anda perempuan)

Saya benci untuk mengungkit lagi franchise “Sex and the City” tapi Miranda (satu-satunya wanita di grup yang terlihat bekerja) menghabiskan waktu untuk melakukannya dan tentu saja suaminya harus selingkuh. Pria di film tidak tahan dengan wanita yang menghabiskan waktu berjam-jam di kantor. Wanita yang menghabiskan waktu sebenarnya untuk bekerja digambarkan sebagai kegagalan rumah tangga. Ada satu contoh pria yang sangat baik untuk ini, bagaimanapun, dalam “The Sixth Sense” film favorit saya.

Dr. Malcom Crowe, seorang terapis, memiliki file dan kaset dan segalanya, yang merupakan pelarian dari psikiater film stereotip yang hanya duduk dan mendengarkan di kamar kosong dengan seni aneh di dinding. Dia pikir dia telah mengabaikan istrinya untuk pekerjaannya tetapi tidak, anggap saja itu bukan salahnya jadi kami tidak memberikan spoiler. Namun, bagi wanita khususnya di film, keluarga Anda akan melihat pekerjaan Anda sebagai musuh, bahkan jika itu membayar tagihan.

Setiap Orang Menarik

Ambil film apa saja dan lihat ekstra yang bermain sebagai pegawai toko, pelayan, dan pelayan. Kecuali jika karakternya seharusnya menjadi sopir taksi New York yang kasar dan gendut, semua orang cantik. Ya, banyak orang dengan pekerjaan sehari-hari memang menarik, tetapi tidak begitu tampan. Pelayan selalu terlihat seperti berjalan-jalan di karpet merah alih-alih menyajikan makanan panas beruap. Juga, kehidupan yang tidak biasa, tidak ada dokter yang kelebihan berat badan di film. Semua personel medis dalam film harus cukup fit untuk berlari di lorong dengan stetoskop terbang dan bahkan melompat dengan tandu bergerak untuk mengangkangi pasien sehingga mereka dapat memulai CPR saat transit.

Vs. Bankir yang buruk

Plot “It’s a Wonderful Life” berkisar pada dua institusi. Satu, The Baily Building and Loan adalah dermawan dan peduli dengan masyarakat. Di akhir film, ada sejuta perbuatan baik yang dipanggil karena Bailey dikelilingi dengan cinta dan sumbangan. Sementara itu, Potter tua yang jahat adalah kebalikannya. Potter serakah saat dia membuat orang membayar atau lainnya – yang seperti kehidupan nyata tapi di film seorang bankir yang membuat orang membayar hutang mereka tanpa omong kosong adalah penjahat. Bahkan saat ini, bank drone dimainkan memiliki kepribadian – seperti birokrat yang tidak mau memberikan pinjaman besar hanya karena sang pahlawan berkata “percayalah, saya akan membayar kembali setiap sen”

Penjual Mobil itu Jelek

Penjual mobil seperti Jerry Lundegaard di “Fargo” mungkin memang ada, tetapi kiasan penjual mobil yang kotor berlebihan di film. Mereka punya pekerjaan untuk dilakukan — menjual barang. Masuk akal jika ini adalah cara wiraniaga ditampilkan di seluruh papan, tetapi itu tidak benar. Dalam film, Penjual Real Estat adalah pembantu yang ramah atau karakter yang lucu (kecuali syukurlah di “Glengarry Glenn Ross”) tetapi mereka hampir tidak pernah sengaja menipu. Penjual peralatan hanyalah omong kosong lucu. Beberapa tipe penjual yang kami sukai dan beberapa tidak dan kiasan ini berlanjut dari film ke film.