contador Saltar al contenido

Iron Man 2: ulasan penuh spoiler

Tetap saja, itu hewan peliharaan yang mengesalkan. Banyak di antara penonton akan membiarkannya melewati mereka tanpa berkedip. Tidak demikian halnya dengan satu-satunya bagian film di mana rasanya plotnya benar-benar kacau – adegan klimaks antara Potts dan Stark, di mana ciuman di atap menandakan awal dari romansa yang sedang berlangsung. Tidak ada apa pun di jam-jam sebelumnya yang membuat ini terasa seperti akhir logis dari busur emosional salah satu karakter, dan terlebih lagi, Manusia Besi sudah menangani hubungan mereka dengan cara yang tepat: hampir, tapi belum sepenuhnya. Sepanjang film, Paltrow tampil spektakuler. Mandiri, terorganisir dan cerdas. Rasanya seperti pengkhianatan terhadap karakternya untuk membawanya ke jalan ini (meski harus diakui, bukan Stark). Meskipun Downey Jr. dan Paltrow menjalankan peran mereka dengan sempurna, Anda tidak dapat mempercayai perkembangan ini ketika itu terjadi.

Para geek di antara penonton tentu saja ingin tahu caranya Manusia Besi 2 melawan sudutnya dalam hal ayat Film Marvel yang muncul. Anda mungkin senang mengetahui bahwa itu tidak mundur dari berurusan dengan ini – tetapi tidak dapat disangkal, itu merugikan film. Samuel L. Jackson, tentu saja, sangat sempurna dalam perannya sebagai Nick Fury, tetapi pada saat yang sama, upaya untuk mengintegrasikannya ke dalam plot jauh dari mulus. Ini mengikis realitas Manusia Besi 2 agar Fury memberi tahu Stark bahwa dia bukanlah hal terpenting di dunia, karena kami, para penonton, harus percaya bahwa dia ada untuk membuat taruhannya penting.

Selanjutnya, bahkan saat itu mulai diatur Avengers, film mengambil langkah samping, menyimpulkan dengan Fury yang menyarankan bahwa Iron Man diundang ke tim – tetapi Stark tidak. Karena ini adalah adegan terakhir dari film tersebut, Anda tidak dapat menahan perasaan seolah-olah itu ada semata-mata untuk menjelaskan mengapa Robert Downey Jr. tidak akan menjadi pilot gugatan di Avengers, yang pada gilirannya membuat Anda bertanya-tanya mengapa mereka membuang-buang waktu untuk apa yang jumlahnya tidak lebih dari pertengkaran kontrak untuk sebuah film yang tidak akan keluar selama 2 tahun lagi.

Di sisi positifnya, pengenalan Scarlett Johansson sebagai Black Widow, di setiap level, sukses – kecuali fakta bahwa dia tidak pernah benar-benar disebut “Janda Hitam” (dan tidak menggunakan aksen). Johansson mendapatkan apa yang merupakan adegan aksi terbaik film itu, di mana dia berjuang melalui koridor orang jahat dengan cara yang begitu cepat dan mematikan secara bersamaan sehingga membuat Hit-Girl sendiri cemburu. Menyamar sebagai pengganti Potts, Johansson meneteskan keyakinan diam-diam yang cocok dengan mata-mata super Rusia. Jika Daniel Craig mencoba membuat dia bergerak, dia mungkin akan merobek bolanya tanpa tersentak. Jika Anda tidak keluar dari film ini menyukai Black Widow, Anda tidak menontonnya dengan benar.

Namun entah bagaimana, bahkan itu terasa seperti sebuah konsesi untuk Avengers, sebagai Manusia Besi 2 sekali lagi menemukan dirinya menunda sekuel, yang bentuknya jauh dari ditentukan. Saya meninggalkan bioskop ingin melihat lebih banyak tentang Natasha Romanov (dan memang, dia dianggap sebagai pemeran utama wanita Avengers) – tapi ini adalah film Iron Man. Bukankah saya harus pergi untuk melihat lebih banyak Iron Man?