contador Skip to content

Inside Job review

Film produksi ini dan pemeran berulang dari akademisi, komentator, dan politisi, membantu menjaga film tetap bersama, karena ambisi Ferguson terkadang mengancam untuk memisahkannya. Lebih dari lima bab, dia menceritakan sejarah keruntuhan, tidak hanya membahas secara mendalam dan informatif tentang strategi berbasis risiko yang mempertaruhkan ekonomi global, tetapi melihat kembali kebangkitan industri keuangan itu sendiri.

Ini membuat Dalam pekerjaan baik risalah tentang pinjaman predator, CDO, derivatif dan penipuan hipotek, dan gambaran umum tentang tiga puluh tahun terakhir perbankan, yang diberi nuansa dongeng moral, di mana keserakahan dan dorongan untuk keuntungan yang lebih tinggi telah menciptakan keretakan dalam masyarakat, memimpin Wall Street dan lembaga terkaitnya untuk bertaruh dengan kekayaan orang lain.

Namun, di balik lapisan kehormatan ini terletak Dalam pekerjaanaset yang paling mengejutkan, perasaan marah non-partisan yang tidak dapat diprediksi. Setelah bersandar pada argumen akademisi untuk sebagian besar film, Ferguson sangat senang mengarahkan pandangan kritis pada mereka, dalam urutan menakutkan yang mengungkapkan betapa terjalinnya industri keuangan, komite penasihat di Washington DC dan sekolah ekonomi di seluruh negeri.

Suara-suara ini, beberapa di antaranya telah menawarkan cara untuk membingkai dan memahami kekacauan ini, tiba-tiba terbukti agak terlibat, dan menyaksikan wajah ramah mereka yang sebelumnya berubah menjadi masam itu menyenangkan, bahkan jika itu memperlihatkan sifat rumit dari situasinya.

Sebelumnya, pelobi dan juru bicara bank adalah sasaran empuk, dengan humor sederhana yang diejek dari pemikiran ganda yang keras kepala dan pembicaraan eufemistik. Tapi, pada akhirnya, sepertinya tidak ada yang bisa dipercaya. Bahkan Obama, yang bagi beberapa orang mewakili perubahan dan harapan, dikritik dalam tindakan terakhir sebagai pemimpin “pemerintahan Wall Street”.