contador Skip to content

Ingat Live Aid? Uang Anda Dibayarkan ke Diktator Etiopia, Bukan Bantuan Kelaparan

Tanggal Rilis "I, Tonya" Petunjuk di Oscar Aspirations

Ini bisa menjadi alasan mengapa saya tidak memberi untuk amal, dan mengapa saya tidak akan mulai. Tidak semua dari mereka menjadi seburuk ini, tetapi banyak dari mereka tampaknya meminta uang untuk tujuan yang tidak pernah melihat manfaat penuh dari dana tersebut. Tentu saja selalu ada alasan, alasan yang diberikan dan penyebutan biaya yang harus dibayar, tetapi intinya adalah mengumpulkan uang untuk amal tidak selalu berjalan sebagaimana mestinya, dan terlalu sering, bahkan jika tidak terlalu sering, itu karena badan amal akhirnya menjadi penipuan. Live Aid belum tentu scam, tetapi uang itu berhasil sampai ke tangan salah satu orang terakhir di dunia yang seharusnya memiliki akses ke sana. Alih-alih membantu orang miskin dan memiskinkan, uang yang dikumpulkan dari Live Aid malah pergi ke seorang diktator Ethiopia bernama Mengitsu.

Hal ini telah dibantah dan didiskreditkan lebih dari sekali, tetapi kenyataannya adalah mereka yang terlambat menyadari kebenaran, seperti Bob Geldof, orang yang benar-benar menyerahkan uang, tidak dapat menghadapi tanggung jawab bertindak. Itu pendapat saya. Pikirkanlah, Anda mengumpulkan begitu banyak uang untuk bantuan kelaparan di negara yang sangat membutuhkannya, dan Anda menyerahkannya kepada seorang pria yang memiliki reputasi untuk membunuh orang yang tidak bersalah dan memindahkan mereka dari rumah mereka dalam upaya untuk mencetak beberapa jenis kemenangan. di negaranya sendiri yang mungkin hanya sedikit dari kita yang bisa mengerti. Tidak ada yang bisa begitu naif untuk berpikir bahwa ini bukanlah komitmen untuk genosida yang dibuat dengan menyamar sebagai membantu orang lain yang membutuhkan.

Bob Geldof bahkan tidak akan menjawab tiga puluh tahun kemudian, sama seperti saat itu. Dia percaya tindakannya dibenarkan dan bahwa segala sesuatunya berjalan sebagaimana mestinya. Dia bahkan membuat catatan yang menyatakan bahwa dia akan berjabat tangan dengan iblis jika itu berarti orang yang membutuhkan akan mendapatkan apa yang mereka butuhkan. Itu sendiri adalah pernyataan yang sangat berbahaya. Dalam pikiran banyak orang, itu berarti bahwa dia akan dengan senang hati berurusan dengan iblis jika itu berarti dia dapat meyakinkan iblis untuk mengizinkan mereka yang membutuhkan bantuan untuk mendapatkannya. Tetapi sekali lagi, itu bisa berarti bahwa dia bisa, seperti yang dia lakukan, berjabat tangan dengan iblis dalam upaya untuk membuatnya tampak seolah-olah dia sedang mencoba untuk menimpanya pada Mengitsu. Jelas tindakan itu gagal, dan Geldof dipaksa untuk membela diri dengan keras sebelum jatuh dari peta sebentar.

BBC terpaksa meminta maaf setelah menyatakan bahwa mereka tidak memiliki cukup bukti untuk menunjukkan bahwa uang tersebut benar-benar masuk ke Mengitsu, tetapi ini juga melemahkan penyelidikan tentang mengapa orang-orang di wilayah itu masih kelaparan dan mengapa bantuan kelaparan tidak. Sepertinya tidak berhasil. Ada banyak jawaban yang berbeda, tetapi yang utama di antara mereka adalah bahwa membuang uang pada suatu masalah tidak menyelesaikan masalah, itu hanya meredakan gejalanya. Jawaban lainnya adalah bahwa orang-orang tidak mendapatkan uang, dan karena Afrika hanya sedikit orang yang benar-benar mengajukan pertanyaan.

Dan seolah-olah menambah penghinaan terhadap cedera, pria yang menyerahkan uang itu menerima gelar ksatria kehormatan.