Hanya Karena Ini Hari St. Patrick, Jangan Menjadi Musuh Publik

Hanya Karena Ini Hari St. Patrick, Jangan Menjadi Musuh Publik

Adegan piano selalu membuatku takut. Sebelum saya tahu apa itu penganiaya anak, adegan itu menurut saya adalah sesuatu yang jauh lebih gelap daripada sekedar pembayaran kembali untuk kesepakatan yang buruk. Mungkin itu cara Putty Nose (Murray Kinnell) menempelkan pantatnya di wajah Cagney saat dia menembak biliar. Dan cara Cagney menerimanya, seperti dia pernah melihat keledai itu sebelumnya, mungkin dia terlalu akrab dengan pantat itu. Ada sesuatu yang tidak benar tentang itu, terutama karena itu datang hanya dua adegan setelah mereka menunjukkan Tommy, mendapatkan pantatnya diseru oleh orang tuanya. Ini bahkan melewati Fagin Charles Dickens. Anda mendapatkan gagasan bahwa bukan hanya hidungnya yang terbuat dari dempul dan bahkan Nails pun bisa memberi tahu Anda bahwa tidak ada Jane di apartemennya. Dia tahu bahwa Putty mencengkeram Tommy secara tidak wajar. Cagney menikmati pembunuhan itu, menyeringai memberi semangat, menembak dalam ritme.

Waspadai orang cebol di bilik telepon. Dan hati-hati dengan gadis Paddy Ryan. Dia sedang bersiap dan itu cukup untuk mengirim Tommy dan Matt ke regu tembak. Setelah tamparan yang bagus. Setelah Tommy melihat Matt ditembak mati, Cagney memberinya seringai sedih. Dia menghitung mayat yang dia butuhkan untuk memasang lubang. Terjebak tanpa senjata karena dia bersembunyi atas perintah Paddy, Cagney melakukan komedi tinggi. Bermain patsy dengan pemilik toko senjata sampai dia terkunci dan dimuat dan kemudian merampok tempat itu. Tidak ada drama bagus yang berhasil tanpa komedi.

Cagney tahu bagaimana mengakhiri film. Apakah dia keluar sambil menendang dan berteriak di kursi listrik, menuruni tangga gereja atau menari menuruni tangga Gedung Putih, tidak ada akhir seperti akhiran Cagney. Ketika Cagney pergi membakar langsung ke tenggorokan musuh, dia bisa menjadi Cody Jarrett muda di akhir Panas Putih berteriak “Berhasil, Ma! Top dunia! ” sementara ibunya selamanya meniup gelembung. Pertama, ini salah Tommy, Matt terbunuh. Kemudian Cagney pergi ke geng yang membunuh sahabatnya, dia hanya mengambil satu senjata dan keluar penuh dengan begitu banyak peluru, dari suaranya, dia adalah keju Swiss pada saat dia menabrak selokan dengan “I ain’t so sulit.” Tepat ketika Anda berpikir itu tidak bisa lebih buruk untuk Tommy Powers, hujan turun.

Anda pikir itu tirai untuk Cagney, tapi dia ada di rumah sakit, dibalut dari ujung kepala sampai ujung kaki. Meskipun tidak masuk akal bagi saya mengapa kepalanya diperban, dia tidak memiliki luka di kepala saat keluar dari tempat nongkrong geng. Setiap kali saya melihat Malcom McDowell di rumah sakit dalam A Clockwork Orange, Saya memikirkan Tommy, dengan baik hati memberi tahu ibunya bahwa dia akan baik-baik saja. Ini menyedihkan tapi hampir menyenangkan, seperti Alex memakan eggiweggs-nya, menampar bibir dan mengerutkan kening untuk gigitan berikutnya. Tidak seperti rutinitas Alex yang selalu mengejek “tempat yang sangat sepi ini, Pak, ketika saya bangun di tengah malam dengan rasa sakit saya”, Tommy tidak menumpuk rasa bersalah. Saat Tommy memberi tahu Ma, “Anda selalu menyukai Mike lebih dari saya,” dia bukan adik yang nakal, dia dengan tulus berusaha menghilangkan rasa sakit dari kematiannya. Bagi Tommy, lebih baik dia mati daripada Mike. Cagney tampaknya membaik dalam banyak hal daripada hanya secara fisik. Dia membuat keputusan dan bahkan saudaranya Mike melihatnya. Semuanya akan menjadi besar di rumah Powers.