contador Skip to content

EIFF 2010: Ulasan Keajaiban Mai Mai

EIFF 2010: Ulasan Keajaiban Mai Mai

Ketika nama Hayao Miyazaki dilontarkan dalam sinopsis sebuah film, telinga pembaca harus berdengung dan mendengarkan, karena pria itu bertanggung jawab atas beberapa film animasi terbaik dalam dekade terakhir, dengan Spirited Away, Howl’s Moving Castle dan putri Mononoke menjadi tiga favorit pribadi saya.

Tetapi ketika nama itu diberikan dengan cara yang satu ini, Anda perlu mendengarnya dengan setidaknya sedikit skeptis. Keajaiban Mai Maisutradara Sunao Katabuchi adalah asisten sutradara untuk Miyazaki Layanan Pengiriman Kiki, dan, dengan demikian, dapat membuat nama pria itu dimasukkan ke dalam apa pun yang dia sentuh sejak saat itu.

Dan tidak mengherankan, karena gaya Sunao Katabuchi sangat mirip dengan Miyazaki, meskipun ia memiliki sedikit bakat tersendiri. Animasi di sini sepenuhnya indah, tentu saja, dan memberi film kesan yang cemerlang bahwa sesuatu yang menakjubkan akan segera terjadi. Sayangnya ceritanya tidak sesuai dengan janji animasinya, dan itu sendiri, cukup sulit untuk ditulis karenanya.

Ceritanya mengikuti Shinko, seorang gadis muda yang tinggal di daerah yang cukup kecil di Jepang bersama ibu dan saudara perempuannya. Mereka juga tinggal bersama ayahnya, tetapi dia sering absen karena pekerjaan, meninggalkan kakek Shinko dengan peran yang lebih besar dalam hidupnya. Dia memberi tahu Shinko tentang zaman kuno, seribu tahun yang lalu, dan memicu imajinasinya tentang waktu, yang mengarah ke beberapa pemandangan indah masa lalu kotanya. Ketika seorang gadis baru yang pemalu tiba dari Tokyo dan Shinko mengikuti rumahnya, mereka memicu persahabatan yang langgeng yang seharusnya, dalam semua keadilan, mengambil sebagian besar cerita.