Edge Of Tomorrow, Kode Sumber, Segitiga dan loop waktu

Edge Of Tomorrow, Kode Sumber, Segitiga dan loop waktu

Ujung hari esokPutaran waktu menyediakan cara sempurna untuk mendramatisir kerugian perang skala besar yang tak terbayangkan. Jauh lebih mudah untuk peduli tentang nasib satu orang yang Anda ikuti selama dua jam daripada kematian beberapa juta tentara yang hanya Anda lihat dari kejauhan sesaat. Dengan berulang kali menyaksikan upaya sia-sia Cage untuk mengalahkan Mimics, kami merasakan sedikit peperangan yang terjadi di seluruh medan pertempuran.

Ini adalah cara yang menarik untuk mengubah umpan meriam militer menjadi sesuatu yang lebih emosional dan berkembang, sebuah tema yang dieksplorasi dengan baik dalam film loop waktu lainnya, thriller Duncan Jones tahun 2011 Kode sumber. Di Kode sumber, Kapten Colter Stevens (Jake Gyllenhaal) adalah seorang pilot Angkatan Darat AS yang setengah mati dipaksa untuk menghidupkan kembali putaran delapan menit yang sama oleh atasannya untuk mengetahui siapa yang menanam bom dan mencegah serangan di masa depan.

Dia menuntut untuk diizinkan mati setelah misinya selesai, tetapi atasannya Dr Rutledge (Jeffrey Wright) mengklaim bahwa “banyak tentara akan menemukan ini lebih baik daripada mati – kesempatan untuk terus melayani negara mereka”. Jawaban Colter yang tegas mengatakan itu semua: “Anda pernah menghabiskan waktu dalam pertempuran, Pak? Setiap prajurit yang pernah saya layani akan mengatakan bahwa satu kematian sudah cukup ”.

Kode sumber

Komentar Rutledge banyak berbicara tentang sikap heroisme di film-film populer arus utama. Itu dilihat sebagai tugas, bukan hak istimewa, untuk mengabdi pada negara dan pahlawan diharapkan mengikuti perintah secara membabi buta untuk mencari kemenangan. Kode sumber dan Ujung hari esok keduanya menantang pernyataan ini, yang juga bertentangan dengan cara kematian biasanya direpresentasikan dalam film-film semacam itu.

Pikirkan film aksi beranggaran besar: pasti akan ada momen di mana sang pahlawan melarikan diri dari hujan peluru, atau bertempur jarak dekat di antara kerumunan musuh. Dalam kehidupan nyata, atau jika Anda salah satu karakter pendukung yang kurang penting dalam film, salah satu peluru itu akan menangkap Anda. Salah satu musuh itu akan mengambil kesempatan untuk menikammu dari belakang dan itu akan menjadi akhir dari perjalanan sang pahlawan. Kedua film ini merangkul realisme yang tidak ada di begitu banyak film laris dan membuat pahlawan mereka benar-benar bisa salah. Bahkan dengan peluang kedua yang tak terhitung jumlahnya, Cage dan Colter berjuang untuk bertahan hidup, jadi betapa konyolnya sebagian besar pahlawan aksi dapat mengalahkan lawan yang tampaknya tak terhentikan melawan rintangan?