contador Skip to content

Boardwalk Empire 4.04 Ulasan “All In”

Boardwalk Empire 4.04 Ulasan "All In"

Poker adalah permainan yang membuat kita terpesona karena berbagai alasan, tetapi yang terpenting di antara mereka adalah kemampuan untuk mengambil sesuatu yang tidak berharga (seperti tangan yang buruk) dan bisa menang dengannya. Memulai dengan tidak ada yang berharga dan akhirnya berhasil adalah kebajikan seperti yang didapat orang Amerika. Tidak bergantung pada keberuntungan atau nasib untuk menentukan arah kita, tetapi untuk membuatnya sendiri melalui keterampilan belaka adalah bagaimana seseorang memenangkan poker tetapi juga bagaimana seseorang berhasil dalam penipuan. Poker sebagai metafora untuk American Dream tidak begitu cocok (terlalu banyak variabel), tetapi sebagai metafora bagaimana cara memainkan American Dream secara korup. Untuk berkembang dalam poker tidak membutuhkan keterampilan kebajikan atau kesopanan; dibutuhkan kecermatan dalam menggertak dan postur. Seseorang tidak harus menipu atau melanggar aturan untuk menjadi pemenang; yang harus mereka lakukan hanyalah memainkan sistem. Di sinilah kesejajaran antara poker dan kehidupan massa berjalan seiring dan mengapa begitu banyak film dan acara TV yang melibatkan gangster menunjukkan mereka memainkannya (Selain fakta yang jelas bahwa mereka memang memainkannya). Tidak ada yang menjadi gangster hanya karena kesenangan; mereka melakukannya karena mereka telah diperlakukan dengan buruk dalam hidup. Poker adalah penjumlahan sempurna dari etos gangster, untuk menang besar atau pulang. Tentu saja, keberuntungan dan keterampilan mempermalukan hanya dapat membawa pemain (dan gangster) sejauh ini. Untuk benar-benar menang dengan tangan yang diberikan kepada Anda, seseorang harus tahu kapan harus melipatnya.Arnold Rothstein bukanlah pria di “All Inn”. Tidak dapat menaklukkan harga dirinya, keterpaksaannya untuk berjudi tidak akan membiarkannya berhenti. Boardwalk Empire adalah pertunjukan yang dipenuhi dengan karakter yang tidak bisa berhenti. Entah itu kecanduan heroin Gillian baru-baru ini, pengabaian Capone yang sembrono, atau upaya kapitalistik Nucky yang berisiko, orang-orang ini terjebak dalam lingkaran lingkaran masalah yang terus meningkat. Aneh rasanya melihat Rothstein yang selalu tenang dan efisien (dimainkan dengan brilian oleh Michael Stuhlbarg) keluar dari permainannya. Salah satu lawan pokernya tanpa henti menggodanya sepanjang permainan, membuat saya gelisah setiap menit bertanya-tanya apakah ini akan menjadi pertama kalinya kita melihat Rothstein yang selalu tenang kehilangan dirinya dalam agresi.jadilah ep 4 2Seperti yang mungkin bisa Anda katakan, saya sangat tergila-gila dengan adegan poker itu, sedangkan untuk “All In” lainnya, itu lebih merupakan tas campuran. Saya merasa karena pertunjukan tersebut tidak akan pernah melompati rintangan yang dikemukakannya dengan memiliki terlalu banyak karakter yang tidak perlu dan tidak menarik yang membentuk sebagian besar episode. Contoh yang baik dari ini adalah putra Eli, Willie, yang tampaknya tidak tahu berapa banyak asam yang dimasukkan ke dalam minuman untuk membuat seseorang sakit dan tidak mati (Serius, dia belum melihat “Breaking Bad”). Saya telah menyebutkan hal-hal yang saya tidak suka tentang plot Willie di episode sebelumnya dan daripada memperbaikinya, “All In” mari kita membuat gangguan mendidih dalam sup yang dibuat oleh Willie. Saya tidak mengerti (selain untuk mencapai demografi usia yang lebih muda) mengapa kami memiliki sub-plot Willie dalam acara ini. Beberapa karakter ini (seperti Rothstein) tidak hanya menarik tetapi juga dimainkan oleh aktor-aktor terbaik. Sangat mengganggu saya melihat alur cerita yang tidak perlu dalam sebuah pertunjukan yang dapat dengan mudah menggunakan waktu itu untuk menyempurnakan karakter yang sudah mapan. Itu adalah masalah yang mungkin akan saya alami dengan Boardwalk Empire sampai saya mati, tetapi sampai saat itu Willie bisa menghisap Willy saya.jadilah ep 4 3Berbicara tentang tidak cukup waktu untuk mengembangkan sesuatu yang menarik, saya merasa semua pemandangan Chicago belum sepenuhnya cocok dengan musim ini. Episode ini secara khusus membuat saya penasaran apakah struktur Boardwalk Empire yang mencoba memasukkan banyak karakter dalam waktu satu jam sebenarnya berfungsi untuk menceritakan kisah terbaiknya. Bukankah akan luar biasa jika seluruh episode ini mengikuti Van Alden karena dia harus berurusan dengan bermain di kedua sisi dengan kejenakaan O’Bannion yang gila dan kekerasan kompulsif Capone? Melihat dia memainkan pria lurus datar di tengah dua gangster ini akan menjadi wawasan dan menghibur. Tentu saja ini hanya akan benar-benar berfungsi jika diberi jumlah waktu yang tepat (katakanlah satu episode, bukan lima menit).

Pemberitahuan Baru– Saya benar-benar menemukan kesepakatan Dr., Narcisse dalam “All In” cukup tidak menarik. Saya harap ini hanya episode ini, tetapi saya mulai merasa bahwa tidak seperti Gyp Rosetti, Dr. Narcisse merasa seperti penjahat satu nada.

– Nyanyian Kessler dan mabuk umum dengan Ralph Capone tak ternilai harganya. Saya harap ini bukan yang terakhir kita akan melihat keduanya bersama.

– Saya tidak tahu bagaimana perasaan tentang Kessler yang dijemput oleh Agen Knox. Mengenal Kessler, dia tidak akan pernah mengatakan apapun untuk menyakiti Nucky. Kami harus melihat lebih banyak untuk mendapatkan pendapat yang lebih baik tentang itu.

– Tidak seperti mentornya Rothstein, Meyer Lansky tampaknya telah memainkan kartunya dengan benar. Menjadi mitra Nucky dalam kesepakatan di Tampa seharusnya berarti bisnis besar baginya, tetapi seperti yang pernah dikatakan seorang pria terkenal: “Masalah Uang Mo.”

“All In” = B