contador Skip to content

Apocalypse: Ulasan Blu-ray Perang Dunia Kedua

Seri enam bagian mendokumentasikan seluruh perang, dari eksploitasi Hitler atas Jerman yang terpecah yang mengarah ke kebangkitan partai Nazi di awal tahun 1930-an, hingga satu-satunya penyebaran senjata nuklir yang agresif dalam semua sejarah manusia di Nagasaki dan Hiroshima pada tahun 1945 Cakupan yang sangat luas dari serial ini berarti enam episode berdurasi 47 menit melesat dengan kecepatan yang hingar-bingar, sementara berhasil menjejalkan dalam tingkat detail insidental yang terpuji di sepanjang jalan.

Rekaman Jerman kosmopolitan pra-perang dan adegan menyeramkan dari Hitler yang sedang menghibur anak-anak di pesta dan bermain dengan anjingnya adalah dua dari banyak inklusi yang menambahkan kedalaman tak terduga pada apa, di hati, masih merupakan akun prosedural ketat. Tidak pernah melupakan dampak kemanusiaan dari kekejaman yang semakin meningkat, peristiwa-peristiwa ini selalu dibawa ke tingkat individu. Lagipula, otak kita secara otomatis memisahkan kita dari banyaknya korban yang didiskusikan dan 50 juta orang tewas bisa tampak seperti konsep abstrak jika didiskusikan secara sembarangan.

Alih-alih memberi kami demonstrasi panah berwarna yang bergerak di peta, acara ini mengingatkan kita bahwa kehidupan orang sungguhan, keluarga, yang rusak atau dicuri sama sekali, dan akibatnya jauh lebih kuat.

Kami juga tidak terbatas pada laporan dari Sekutu, dan rincian pandangan yang bertentangan di dalam barisan Jerman, serta kekejaman yang dilakukan oleh kedua belah pihak, mencoba untuk menggambarkan kerugian nyata pada setiap negara yang terlibat. Rekaman mengerikan dari kamp konsentrasi dan serangan brutal anti-Semit disajikan di samping laporan pemerkosaan dan penyiksaan yang dilakukan oleh Soviet, atau penggunaan fosfor dan Napalm oleh Inggris dan Amerika pada sasaran sipil di Dresden dan rumah kayu di Tokyo.

Serial ini tahu bahwa kita sudah menyadari kejahatan yang melekat pada fasisme Perang Dunia 2, dan sebaliknya mencoba melukiskan gambaran keseluruhan tentang hal-hal terburuk yang pernah dilakukan umat manusia terhadap dirinya sendiri, alih-alih hanya berfokus pada mereka yang dilakukan di dalam kamp konsentrasi. Pertunjukan tersebut, hanya melalui penyajian bukti faktual, masih menunjukkan Hitler menjadi seorang rasis yang paranoid, gila, dan tindakan yang dilakukan terhadap orang Yahudi sebagai yang paling menjijikkan yang pernah dilakukan, tetapi juga menunjukkan ini sebagai konflik tanpa pemenang nyata di dunia. akhir.