contador Skip to content

Apakah ‘Guardians of the Galaxy Vol. 2 ′ Menampilkan Karakter Gay?

Apakah 'Guardians of the Galaxy Vol.  2 ′ Menampilkan Karakter Gay?

Marvel tampaknya selalu menjadi yang terdepan dalam keberagaman dengan jajaran komik mereka: dari X-Men yang bertindak sebagai pengganti untuk memperjuangkan Hak Sipil hingga dorongan baru-baru ini untuk mendiversifikasi jajaran pahlawan super mereka. Selama bertahun-tahun, mereka telah memperkenalkan dunia kepada pahlawan super kulit hitam pertamanya (The Falcon), Manusia Es di luar lemari, dan serangkaian karakter warisan berwarna pelangi yang mencakup – tetapi tidak terbatas pada – Thor wanita (Dewi Petir) , Korean Hulk (Totally Awesome Hulk), Muslim Ms.Marvel (Kamala Kahn), Black Captain America (Sam Wilson), Half-Black female Captain America (Danielle Cage), Black female Iron Man (Iron Heart), female Wolverine (Laura Kinney, alias X-23), Half-Black Spider-Man (Ultimate Spider-Man), Half-Hispanic Spider-Man (Spider-Man 2099), sejumlah Spider betina (terutama Spider-Gwen), Hispanic Nova ( Sam Alexander) dan wanita Iron Patriot Korea Selatan (Dr. Toni Ho).

Sementara rekan sinematik mereka belum bercabang menjadi daftar yang cukup beragam – lebih memilih untuk setidaknya meletakkan dasar dari versi “asli” dari setiap karakter – mereka pasti telah melakukan yang terbaik untuk menjaga agar tidak terlihat seperti sekumpulan putih saja dudes di spandex. Lineup mereka yang semakin beragam termasuk Black Widow, War Machine, Falcon, Black Panther, Jessica Jones, Luke Cage, Coleen Wing dan Claire Temple, dengan Captain Marvel and the Wasp segera muncul di film mereka sendiri. Laura Kinney (Wolverine perempuan) dan Black Human Torch telah muncul dalam beberapa tahun terakhir, meskipun mereka diakui bukan bagian dari Marvel Cinematic Universe.

Guardians of the Galaxy Vol. 2 sutradara James Gunn baru-baru ini ditanyai tentang kapan Marvel berencana memasukkan karakter LGBT dalam film mereka. Tidak hanya itu sesuai dengan demografi global yang meluas yang perusahaan coba tarik, tetapi beberapa karakter inti Marvel selama bertahun-tahun telah mengidentifikasi diri mereka sendiri. seperti itu selama bertahun-tahun. Dia menjawab bahwa dia “akan sangat senang bisa [feature a gay hero]. Kami mungkin sudah melakukannya. Saya bilang tonton filmnya. Coba lihat. Lihat apa yang Anda pikirkan. “

Meski jauh dari gambaran pasti, Gunn dengan jelas mengisyaratkan beberapa karakter di masa depan Vol. 2 mengidentifikasi diri mereka sendiri di sepanjang spektrum LGBT. Dan dari apa yang kita ketahui tentang karakter yang akan muncul dalam sekuel bombastis tahun 2014-an penjaga galaksi, kami mungkin dapat sedikit mempersempit bidang tersebut.

Mungkin aman untuk mengatakan bahwa Starlord keluar. Meskipun ada kemungkinan bahwa dia mungkin akan terkejut dengan biseksualitas, pengejarannya yang terus-menerus terhadap Gamora, seringnya mengenang kekasih wanita dan ketidaktertarikan seksual yang nyata pada rekan senegaranya membuatnya menjadi yang paling heteronormatif dari banyak. Drax, dengan latar belakangnya seputar istri dan anak yang sudah meninggal, juga aman untuk diabaikan di sini.

Komposisi Groot yang jelas-jelas asing dan reproduksi a-seksual yang jelas (spora bercahaya dari film pertama) berarti bahwa dia tidak mungkin keluar dari lemari dalam waktu dekat. Roket juga tampaknya merupakan pilihan yang tidak mungkin untuk keluar sebagai karakter gay, keduanya karena fisiologinya yang unik dan karena salah satu rekannya yang dikenal yang terdaftar di lembar rap Nova Corps-nya termasuk Lylla, berang-berang antropomorfik dan belahan jiwa yang menggambarkan diri sendiri.

Dari anggota pemeran inti yang tersisa, Gamora tampaknya yang paling tidak masuk akal. Meskipun saya tidak akan melupakan Marvel karena penolakannya terhadap kemajuan Starlord ternyata karena menjadi seorang lesbian – itu akan sesuai dengan nada dan humor bahwa film pertama didirikan – saya ragu mereka akan menghapus minat cinta pahlawan utama kita dengan begitu sembrono.

Kakak perempuannya, Nebula, sepertinya sudah lama sekali. Bukannya saya pikir dia tidak mampu mengidentifikasi sebagai LGBT begitu banyak karena saya tidak melihat preferensi seksualnya muncul sama sekali. Sementara kehadiran yang menuntut di layar dan mengemudi kekuatan dalam franchise, Nebula sangat fokus pada masalah keluarganya – mulai dari ingin membunuh Thanos hingga membenci saudara-saudaranya – dan secara genetik dimodifikasi di luar nalar, saya tidak melihat Gunn mencurahkan waktu dalam film untuk dia kesampingkan kebenciannya yang membutakan untuk memiliki hati ke hati tentang preferensi seksualnya.

Yondu bisa menjadi pilihan yang menarik untuk karakter gay yang terkenal. Secara historis, bajak laut adalah kelompok yang sangat liberal secara seksual. The Golden Age of Piracy menampilkan persatuan sesama jenis yang disebut matelotage, di mana dua bajak laut akan tidur bersama, mengumpulkan bounty mereka, mewarisi properti satu sama lain dan segala sesuatu yang diperlukan pernikahan. Faktanya, ada komunitas bajak laut di mana laki-laki akan terlibat secara terbuka satu sama lain.

Pada titik ini, sebelum Vol. 2Dirilis bulan Mei, kami tidak tahu banyak tentang latar belakang Yondu. Kami tahu bahwa dia memiliki semacam hubungan ayah dengan Starhawk dan meninggalkan Penjaga Galaxy asli dalam keadaan yang agak meragukan. Di luar itu, tidak ada. Dan jika kita sudah mendapatkan backstory-nya yang disempurnakan dalam film, tidak terlalu berlebihan untuk berpikir bahwa wahyu lain tentang karakter tersebut mungkin juga terungkap.

Kandidat terakhir yang mungkin adalah Mantis, pendatang baru di tim Guardian. Meskipun dia menikah dengan Swordsman di komik, Marvel telah mengambil kebebasan ekstrim dalam menerjemahkan karakter kosmik mereka ke layar. Drax, misalnya, awalnya adalah Manusia bernama Arthur Douglas; Roket adalah anggota spesies asing yang kebetulan terlihat seperti Rakun (dan tidak suka diingatkan tentang fakta itu); Ayah Starlord awalnya bukanlah Ego the Living Planet (seperti yang terlihat di film). Oleh karena itu, saya tidak berpikir bahwa Marvel akan merasa terikat dengan bagian komik kanon ini.

Sebagai seorang empati, secara teoritis ada kesempatan kedua baginya sebagai karakter LGBT. Selain homoseksualitas bawaan, saya bisa melihat di mana kekuatan empati – kemampuannya merasakan, merasakan, dan berbagi emosi orang lain – dapat menyebabkan dia berkembang menjadi non- preferensi heteronormatif dalam pasangan seksual. Saya tidak akan terkejut jika dia setidaknya tidak dikodekan sebagai LGBT dalam film, jika tidak secara eksplisit diidentifikasi seperti itu. Sesi terapi yang dia pimpin di trailer juga tampaknya merupakan kesempatan yang ideal untuk mengungkapkan bahwa fakta kepada grup.

Bagaimanapun, saya berharap komentar Gunn tidak hanya menyesatkan untuk sebuah film yang dia akui bekerja untuk membangkitkan minat menjelang rilisnya yang tertunda. Marvel memiliki sejarah yang kaya tentang karakter yang keluar dari cetakan homogen yang ada di masyarakat. dianggap besar dapat diterima. Dan tanpa memiliki akses ke kekayaan intelektual paling ikonik mereka – X-Men – penjaga galaksi, dengan karakter kosmik yang didefinisikan ulang secara luas, tampaknya merupakan franchise yang ideal untuk memperkenalkan pahlawan non-heteronormatif.

Menyimpan