contador Skip to content

Apakah Film “Strange Days” Terlalu Maju?

Apakah Film "Strange Days" Terlalu Maju?

Satu-satunya kesimpulan yang bisa saya dapatkan tentang film noir teknologi tahun 1995 Hari yang aneh adalah bahwa film ini terlalu cepat atau disalahpahami. Saya ingin mengingatkan semua orang tentang siapa di balik film ini yang secara teknis gagal total di box office. Film ini disutradarai oleh Kathryn Bigelow dan ditulis oleh James Cameron. Film ini menghabiskan biaya pembuatan $ 42 juta dan hanya menghasilkan $ 7,9 juta di Amerika Serikat. Penebusan Shawshank wilayah.

Saya mengungkit Shawshank karena terlalu gagal di box office hanya untuk kemudian dianggap sebagai salah satu film terbaik sepanjang masa. Saya tidak duduk di sini mengatakan itu Hari yang aneh adalah salah satu film terbaik sepanjang masa, tetapi yang pasti itu film yang sangat keren. Mari kita kembali ke plotnya, ya?

Berlatar tahun 1999 pada hari-hari terakhir milenium tua, film ini menceritakan kisah Lenny Nero, seorang mantan polisi yang sekarang berurusan dengan disk data yang berisi rekaman kenangan dan emosi. Suatu hari dia menerima sebuah disk yang berisi ingatan tentang seorang pembunuh yang membunuh seorang pelacur. Lenny menyelidiki dan ditarik semakin dalam ke dalam pusaran pemerasan, pembunuhan, dan pemerkosaan. Akankah dia bertahan dan menyelesaikan kasus ini?

Lenny diperankan oleh Ralph Fiennes. Film ini juga dibintangi oleh Angela Bassett, Juliette Lewis, dan Tom Sizemore. Bahkan William Fichtner dalam film tersebut! PS “cakram tanggal” ini pada dasarnya adalah “obat” baru di tahun 1999. Ketika Anda mengenakan topeng “realitas virtual”, Anda benar-benar dapat “merasakan” pengalaman yang direkam oleh orang lain. Lenny berurusan di pasar gelap menjual kenangan kepada hampir semua pembeli yang dapat dia temukan.

Mengapa film ini tidak lebih besar? Â Apakah saya melewatkan sesuatu? Â Baca cuplikan ulasan Roger Ebert. Dia memberikannya empat dari empat bintang.

Kami tahu kami menginginkannya. Kami ingin melihat melalui mata orang lain, memiliki pengalaman mereka, berdiri di posisi mereka. Itulah janji tak terucap dari film-film tersebut, dan saat prospek yang meresahkan dari realitas maya yang dihasilkan komputer semakin dekat, mungkin jutaan orang yang sekarang hidup akan tahu persis bagaimana rasanya menjadi orang lain.

“Strange Days,” yang berlangsung pada dua hari terakhir tahun 1999, menunjukkan kepada kita Los Angeles yang dilanda kejahatan dan kekerasan, di mana titik tertinggi adalah “jack in” dengan menempelkan “cumi-cumi” ke tengkorak Anda – gelombang otak pemancar yang menciptakan kesan bahwa Anda mengalami pengalaman orang lain. Perangkat lunak squid merekam kehidupan orang lain dan memutarnya kembali. Film ini menunjukkan cara kerjanya dalam adegan pembuka energi kinetik buas, saat tapehead mengikuti perampokan bersenjata, yang secara perwakilan berbagi pengalaman yang sama sampai perampok jatuh dari atap ke kematiannya.

Apa yang tersisa dari film bukanlah masalah plot sementara, tetapi dampak keseluruhannya. Ini adalah film pertama tentang realitas virtual yang berurusan dengan implikasi teknologi secara menantang. Sungguh menarik cara Bigelow dapat menyarankan begitu banyak dampak VR (dan bahaya) dalam sebuah film – sebuah bentuk VR yang berusia satu abad. Seperti yang diamati oleh karakter Faith: “Salah satu cara film masih lebih baik daripada pemutaran – musik muncul, dan Anda tahu itu sudah berakhir.”

Jadi ya, saya benar-benar bingung di sini. Film ini perlu dirilis di bioskop lagi.