contador Skip to content

Apakah ‘Alam Semesta Gelap’ Universal Mati di Air?

Apakah 'Alam Semesta Gelap' Universal Mati di Air?

Satu-satunya waralaba studio besar yang menyaingi DCEU yang terkepung untuk produksi paling bermasalah haruslah milik Universal Alam Semesta Gelap. Diciptakan sebagai alam semesta sinematik bersama yang terdiri dari semua franchise film monster klasik Universal – dari Drakula untuk Frankenstein – telah menggelepar dalam Neraka perkembangan selama bertahun-tahun, diam-diam telah di-boot ulang dan dibom secara spektakuler (dua kali!) sebelum menemukan penonton yang agak reseptif di luar negeri.

Sangat mudah untuk melupakan, mengingat betapa sedikit orang yang merawatnya saat rilis, tetapi sebenarnya itu terjadi Dracula Tak Terungkap – jauh di tahun 2014 – itu seharusnya memulai mega-franchise aksi-horor: tidak Mumi awal musim panas ini. Film tersebut gagal begitu keras, dan segera dilupakan, sehingga Universal menganggapnya sebagai kerugian dan menjadikan film berikutnya dalam siklus tersebut sebagai awal resmi untuk seri rentang waralaba mereka.

Mumi entah bagaimana bahkan lebih buruk. Meskipun secara konseptual menarik, kendaraan Tom Cruise adalah jenis blockbuster Hollywood terburuk: perebutan uang tunai yang tidak tahu malu dan mengejar tren yang mendapat lampu hijau dan dirilis sebelum Universal dapat menemukan apa yang mereka inginkan. Fakta bahwa mereka mencoba untuk mengatur putri mayat hidup Ahmanet menjadi semacam ikon feminis yang hidup ribuan tahun sebelum waktunya dipaksa untuk bersaing dengan fakta bahwa dia dikalahkan oleh Tom Cruise yang “secara heroik” memperkosanya sampai mati dengan cara yang mudah akhir yang paling tercela secara moral dari setiap blockbuster dalam ingatan terakhir.

Seperti kebanyakan rilis utama 2017, itu gagal menemukan audiens di AS, membuat sebagian besar analis menganggap Alam Semesta Gelap akan mati pada saat kedatangan. Tidak begitu, ternyata, karena penonton internasional lebih mudah menerima film tersebut dan memberinya cukup keuntungan untuk menjaga mimpinya menjadi bintang bertabur bintang. Avengers knock-off hidup-hidup.

Tidak, serius, penonton non-Amerika menyukai film ini. Meskipun hanya menghasilkan $ 80 juta di dalam negeri, film ini telah meraup lebih dari $ 400 juta secara global.

Perkembangan terkini di Universal telah membawa pertanyaan tentang Alam Semesta Gelapmasa depan naik lagi. Alex Kurtzman dan Chris Morgan, dua orang yang bertanggung jawab atas konsepsi franchise, telah meninggalkan serial ini. Kurtzman telah memfokuskan kembali usahanya pada berbagai proyek televisi, termasuk Star Trek Discovery, sementara Morgan telah melompat ke kapal cepat dan menderu franchise, di mana dia mengerjakan skrip untuk spin-off Hobbs / Shaw.

Dan meskipun pasti ada uang yang bisa dihasilkan dengan karakter-karakter ini, apakah itu sepadan dengan usaha untuk dikejar adalah masalah lain sepenuhnya. Satu-satunya film lain yang memiliki tanggal rilis pasti adalah remake dari Pengantin dari Frankenstein, yang ditarik dari tanggal rilis yang direncanakan pada tahun 2019.

Penonton Amerika sepertinya tidak tertarik pada tim monster superheroik. Meskipun pasar luar negeri mulai menghangat dengan waralaba yang baru lahir, tampaknya semakin jelas bahwa pemeran A-list Universal ingin memimpin waralaba akan menjadi terlalu mahal untuk harapannya yang lebih sederhana. Apakah ini akhir dari Universal Avengersambisi yang diilhami, atau apakah mereka hanya mengerjakan ulang konsep menjadi sesuatu yang lebih layak, masih harus dilihat.