contador Skip to content

Aktris Kamala Lopez Menghancurkan Keheningan untuk Wanita di Amerika

Tanggal Rilis "I, Tonya" Petunjuk di Oscar Aspirations

Mereka aktif, lantang namun diam. Dikenal oleh dunia sebagai Silent Sentinel, mereka adalah para suffragist pada tahun 1917 yang berdiri di luar Gedung Putih selama lebih dari dua tahun dalam tindakan yang paling efektif dalam gerakan perempuan yang pernah ada! Ejekan, penangkapan, dan pemukulan itu sepadan saat para wanita memenangkan pertarungan. Mereka ditawari satu-satunya hak yang dijamin bagi perempuan dalam konstitusi – hak untuk memilih. Aktris, sutradara dan aktivis politik Kamala Lopez mengajukan pertanyaan – seratus tahun apa yang telah berubah bagi perempuan?

Lopez dikenal karena perannya di layar dalam acara TV terkenal “Medium” dan film seperti “Any Day Now”, “I Heart Huckabees” “Born in East LA” “Deep Cover”, dan “The Burning Season”. Lopez menyutradarai “Equal Means Equal” tetapi dia tidak hanya membuat film dokumenter tentang status wanita di Amerika, dia juga menghidupkan dan menghirup gerakan “Equal Means Equal” yang melihat ke dalam masalah yang menghentikan wanita di AS untuk mendapatkan hak yang sama dengan laki-laki.

“96% orang Amerika tidak tahu bahwa perempuan tidak memiliki hak yang sama. Pemerintah dan perusahaan (yang bekerja sama dalam hal ini) tidak ingin membayar wanita dengan gaji yang sama untuk pekerjaan yang bernilai sama. Sayangnya, kedua hal tersebut menjadi sangat sulit untuk menyebarkan berita bahwa ada kebutuhan mendesak untuk meratifikasi dua negara bagian terakhir yang diperlukan dan memasukkan perempuan dalam Konstitusi. ” Kata Lopez.

“Equal Means Equal” mengungkap bagaimana sikap usang dan diskriminatif menginformasikan dan mempengaruhi masalah yang tampaknya tidak terkait; dari pelecehan di tempat kerja hingga kekerasan dalam rumah tangga; pemerkosaan dan serangan seksual ke sistem asuh; dan dari konglomerat perawatan kesehatan ke sistem peradilan. Sepanjang jalan, Lopez mengungkapkan ketidakcukupan undang-undang saat ini yang mengklaim melindungi perempuan, yang pada akhirnya menghadirkan argumen yang meyakinkan dan persuasif untuk urgensi meratifikasi Amandemen Hak Setara.

Natalie White, mitra Lopez dalam inisiatif Equal Means Equal yang baru, berbaris dari New York ke Washington untuk meningkatkan kesadaran akan ERA dan ketika Lopez mendengarnya, dia tahu bahwa mereka perlu bergabung.

“Natalie dan saya bertekad untuk melihat ERA memilih ini tahun, “kata Lopez. “Ini adalah misi kami dan misi” Equal Means Equal “untuk memastikan orang memahami bahwa masalah dan hukum terkait erat dan bahwa kami tidak akan pernah memiliki kesetaraan tanpa dinyatakan secara eksplisit dalam Konstitusi.”

“Saat ini perempuan sadar bahwa hak-hak mereka digulung kembali di kampus-kampus (dengan perintah ilegal Betsy DeVos untuk mengabaikan perlindungan Hak Sipil dari Judul IX untuk perempuan dan anak perempuan), di bidang hak reproduksi, diskriminasi kehamilan, diskriminasi gaji, dll. Apa yang sangat penting hilang dalam wacana publik adalah memahami hubungan antara SEMUA penyakit sosial ini dan kurangnya ERA. “

White berkata, “Sampai Konstitusi AS mengakui kita sebagai warga negara yang setara, perempuan perlu melakukan protes – seperti perempuan pemberani seratus tahun lalu. Kita perlu melakukan apa pun – sampai kita mendapatkan hak-hak sipil dasar ini. Kami di Equal Means Equal siap untuk berdiri di luar Gedung Putih setiap hari dan menuntut kesetaraan bagi wanita dan tahu bahwa wanita lain juga demikian. “

Lopez, White, dan tim “Equal Means Equal” mereka akan menjadi tuan rumah upacara penutupan Catharsis di The Mall pada hari Minggu, 12 November pukul 11 ​​untuk mengumumkan tantangan baru ini. Pertunjukan ini akan menghormati dan mengenang Silent Sentinel asli yang mengambil tindakan pada tahun 1917 dan memanggil Sentinel Senyap Baru untuk mengambil sikap pada tahun 2017. Â Acara ini akan meluncurkan Tantangan Sentinel Senyap 2017, peringatan sepuluh minggu dari tanggal 13 November, Januari 21st, 2018 di luar Gedung Putih.

Lopez menambahkan, “Setiap hari mulai Senin, 13 November; kita akan berdiri di luar Gedung Putih seperti Silent Sentinels tahun 1917. Â Tempat yang sama, masalah yang sama, abad yang berbeda. Kami akan berada di sana untuk memprotes fakta bahwa 100 tahun kemudian, kami masih belum memiliki hak yang sama! ” White menyebutkan bahwa tim tersebut akan “diikuti oleh tamu selebriti, artis, dan ikon keadilan sosial lainnya saat kami membangun kesadaran nasional selama perjuangan sepuluh minggu ini”.

Lopez dan White berharap Silent Sentinel Challenge akan membawa pendidikan dan perubahan positif bagi wanita saat ini. Sedangkan untuk peran layar berikutnya, Lopez akan membuat film fitur di Texas ketika dia kembali dari India pada bulan Januari dan White sedang mengerjakan instalasi seni papan reklame di seluruh Amerika Serikat serta melakukan tur komedi feminis.

Untuk informasi lebih lanjut dan untuk mendaftar untuk berpartisipasi dalam gerakan bersejarah ini, Anda dapat mengunjungihttps: //equalmeansequal.org/silentsentinelcalendar