contador Skip to content

15 film yang tidak ada di DVD tetapi seharusnya

Ambillah kompromi setengah-setengah Steven Seagal tentang proyek kesombongan, dan apa yang Anda miliki adalah sepotong sampah 90 menit. Di dalamnya, Seagal mencoba dengan gagah berani untuk mempertahankan kehormatan Ibu Pertiwi dengan pukulan, perut, dan kuncir kuda, sementara pekerja minyak pewarna Michael Caine tampaknya hanya terdiri dari hasil dari Larry Hagman di Dallas, dengan wajah Caine CGIed di atas seperti stuntman yang buruk.

Menyebut film ini bagus adalah pernyataan yang berlebihan. Plotnya tipis dan jelas (pada dasarnya Avatar with Injuns in the 90s), aksinya biasa-biasa saja, dan menawarkan lukisan matte terburuk dalam sejarah perfilman, yaitu anjungan minyak yang dilukis di atas rekaman stok.

Yang mengatakan, itu memiliki dua fitur penebusan – pesan penulis yang mengerikan dari gulungan terakhir dari Seagal, di mana dia memberi sertifikat dan menempatkan dunia pada hak, harus diberi peringkat bersama Pria Dengan Dua Otak karena keluguannya dan menyaingi Oliver Stone karena kenaifan yang terus terang. Selain itu, ada Billy Bob Thornton yang tampil sebagai cameo dalam sekejap dan Anda akan melewatkannya sebagai pria gemuk dan tidak berguna yang dijatuhkan dalam 17 detik dan memiliki dua baris.

Song Of The South

Zippity-doo-dah! Zippity-ay! Paling baik dilihat melalui lensa zaman rasisnya, film yang sangat bodoh ini dapat dilihat sebagai menggambarkan budak dari selatan yang bekerja keras dengan riang dan menyanyikan lagu-lagu kebebasan untuk hiburan Disneyfied Anda. Ini diam-diam telah dihapus selama bertahun-tahun dan soundtrack telah dihapus dengan hati-hati dari kanon Disney. Acara TV sudah punah, dan satu-satunya tempat yang pernah disaksikan akhir-akhir ini dalam cuplikan singkat film antologi Disney yang semakin langka.

Pada tahun 2007, petinggi Disney meninjau ulang film tersebut dan, setelah pernyataan awal bahwa itu akan dikembalikan ke DVD, keputusan ini diam-diam tenggelam tanpa jejak. Memang, tidak cukup sampai di sana dengan Mickey Mouse Vs The Nazis, tetapi sebagai dokumen sejarah, dibuat pada hari-hari pemisahan dan hanya beberapa dekade dihapus dari hukuman gantung, tidak mengherankan bahwa mungkin Disney akan berpikir itu lebih baik dilupakan?

Statis

Mark Romanek ingin sekali menyemprotkan lukisan hitam dan putih yang naif ini dari sebuah film dari karyanya. Sedemikian rupa sehingga, selain dari rilis VHS sederhana pada tahun 1987 dan beberapa siaran TV, penceritaan kembali yang aneh dan aneh tentang kecanggungan remaja, distopia pinggiran kota, dan kepercayaan diri yang gila ini telah dilupakan. Bahkan Foto Satu Jam digambarkan sebagai debut Romanek, yang secara historis tidak akurat.

Singkatnya, Keith Gordon adalah remaja yang kerdil dan canggung (kemudian bermain untuk mengetik), bekerja di pabrik televisi yang menemukan bahwa dia dapat menyetel ke Surga menggunakan receiver yang disesuaikan secara khusus. Tapi tidak ada orang lain yang bisa melihatnya.

Penuh dengan citra semi-Lynchian, aneh, tidak biasa, dan sangat sadar diri itu menyakitkan, Statis adalah film yang mungkin ingin Anda tonton sehingga, jika Anda pernah melihatnya, Anda pasti berharap tidak melihatnya.

Ini unik, lucu, aneh, dan naif, dan mungkin dilihat dari belakang sebagai sedikit memalukan, tapi bagaimanapun, lebih dari foto bayi yang dibuat Romanek.

Hati-hati: ada transfer tidak resmi bersumber VHS pada DVD terlarang, yang praktis tidak dapat ditonton, dan tidak sebanding dengan nilai perak yang ditekan.

Barang (dihapus, sekarang hanya tersedia di Wilayah 1)

Salah satu film paling menakutkan dan terlucu yang pernah dibuat, Barang adalah upaya yang disengaja untuk menciptakan jenis sampah murahan dan sampah yang menjamur di tahun 50-an, diperbarui ke Amerika tahun 80-an, dan kemudian diresapi dengan kegembiraan yang gelap dan sadis.

Dari kandang Larry Corman, dan hampir tidak terlihat sejak tahun 80-an, ini adalah bagian dari kanon ‘video nasties’ yang sekarang sebagian besar telah direhabilitasi, yang berdiri jauh dan di atas sebagian besar genre lainnya. Serangan biadab dan licik terhadap kapitalisme, Barang itu sendiri adalah zat gaya es krim adiktif yang indah yang hanya ditemukan di satu tempat di dunia yang telah diubah menjadi pabrik Barang.

Tidak mengherankan, semua tidak seperti yang terlihat, dan Stuff segera menunjukkan warna aslinya dan mengancam seluruh umat manusia.

Sebagian ocehan paranoid orang gila, sebagian ramalan menakutkan tentang epidemi junk food, Barang menyenangkan, konyol, bermain-main dengan Death By White Goo. Ini bonafide, harus melihat klasik yang mengambil belokan kiri yang brilian, dan lucu ketika pemandangan mengunyah jenderal Amerika memobilisasi pasukannya melawan Stuff, dan semua karena dia diberitahu itu adalah plot Commie.

Inventif, brilian, dan indah norak, ini adalah kejahatan terhadap seni klasik kelas-B ini tidak ada di DVD.

U23D

Ada perbedaan pendapat yang tajam tentang apakah Bono dan kelompok trilyunernya bagus, atau menawarkan codswallop yang menggurui tentang kentang dan hak asasi manusia. Apapun pendapatmu U23D adalah dokumen yang tidak kalah pentingnya dengan sinematik untuk efek revolusioner yang dimilikinya pada teknologi 3D.

Alih-alih mendokumentasikan tur tersebut, U23D adalah 82 menit rekaman langsung (kebanyakan dari Buenos Aries) yang benar-benar merevolusi film konser. Ini adalah film 3D pertama yang menampilkan aksi tanpa skrip, kamera bergerak, semua elemen manusia secara langsung, dan pengambilan peristiwa secara real-time, bukan pertunjukan panggung.

Alih-alih menjadi rekaman visual tur, ini lebih ada sebagai pengalaman untuk ditonton daripada didengarkan, dalam tradisi kuno film konser di bioskop yang mati dengan lahirnya VHS di akhir 70-an.

Jika tidak ada yang lain, ini adalah pengalaman langka untuk menyerap bidikan yang berlangsung rata-rata 15 detik masing-masing dan memakan visual, alih-alih potongan lompatan mengerikan dari film konser modern yang berfokus pada gaya daripada substansi. Anda dapat menonton acara dengan pemikiran yang sama, dan pandangan tidak tergesa-gesa yang sama seperti yang Anda lakukan di stadion sepak bola di London, di mana mata dapat menyerap detail kecil atau pemandangan megah.

Anda bisa, misalnya, kehilangan diri Anda sendiri dalam tontonan pementasan, atau musik itu sendiri. Atau, Anda dapat mengagumi hak tinggi Bono yang hampir tidak pernah Anda lihat. Atau renungkan kekayaan visual dari pertunjukan tersebut.

Mengingat palet yang terbatas dari pementasan – empat pria memainkan alat musik di ruang terbatas – U23D Ada di satu tingkat sebagai esai tentang sinematografi dan teknologi, dalam kekayaan visual, dan di tingkat lain sebagai eksperimen proyek kesombongan yang melihat Bono menenggelamkan $ 15.000.000 ke dalam beberapa kamera mewah yang sekarang menjadi kutukan dari hampir setiap film yang pernah dibuat.

Tidak ada film konser yang pernah saya lihat yang mampu menangkap pengalaman yang tepat dengan begitu akurat – tanpa cangkir plastik berisi bir hangat yang menempel di rambut Anda – dan bahkan tanpa tipuan 3D, U23D tentu saja merupakan film musik unggulan. Nah, selain dari musik itu sendiri, itu masalah selera…

Catatan Editor: dapat saya tambahkan di Kenneth Branagh’s Di pertengahan musim dingin yang suram tolong (alias Kisah Pertengahan Musim Dingin)? Terima kasih!

Apa lagi yang hilang dari DVD? Tinggalkan pemikiran Anda di komentar di bawah!